Bisnis  

PLN alirkan listrik bagi 131 desa di NTT selama 2022

PLN alirkan listrik bagi 131 desa di NTT selama 2022

tribunwarta.com – PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Nusa Tenggara Timur mengalirkan listrik untuk sebanyak 131 desa yang tersebar di provinsi berbasiskan kepulauan itu selama periode Januari-Desember 2022.

“Pembangunan listrik perdesaan di NTT terus bergerak dan sepanjang 2022 ini sebanyak 131 desa telah menikmati pasokan listrik PLN,” kata General Manager PLN UIW NTT Fintje Lumembang dalam keterangan yang diterima di Larantuka, Ibu Kota Kabupaten Flores Timur, Kamis.

Fintje menjelaskan sejumlah infrastruktur dibangun untuk mengalirkan listrik ke 131 desa tersebut seperti jaringan tegangan menengah (JTM) sepanjang 323,51 kilo meter sirkuit (kms) dan jaringan tegangan rendah (JTR) 596,61 kms.

Selain itu, dibangun pula 120 unit gardu dengan kapasitas sebesar 5.975 kilo volt ampere, serta 6 pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) untuk melistriki desa di pulau-pulau kecil.

Pembangunan listrik perdesaan tersebut, kata dia, menyasar sebanyak 28.023 Kepala Keluarga yang tersebar di 21 kabupaten se-NTT.

Fintje mengaku pembangunan listrik perdesaan di NTT menghadapi kondisi yang cukup menantang karena banyak desa di wilayah pelosok dengan kondisi topografi berbukit, curam, serta akses jalan yang masih sulit dilewati, serta cuaca ekstrem.

Namun dengan dukungan berbagai pihak, terutama pemerintah daerah dan masyarakat, kata dia, pembangunan terealisasikan hingga masyarakat dapat menikmati listrik PLN.

Ia mendorong masyarakat desa yang sudah terjangkau jaringan listrik PLN agar dapat menyambung listrik ke rumah masing-masing serta memanfaatkan energi listrik secara optimal untuk menggerakkan berbagai sektor pembangunan untuk kemajuan desa.

“Kehadiran listrik di desa-desa tentu diharapkan dapat menghidupkan berbagai aspek pembangunan terutama usaha ekonomi produktif untuk meningkatkan kesejahteraan,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!