Bisnis  

5 Poin Penting Kunjungan Presiden China ke Arab Saudi, Ada Rencana Besar untuk Keamanan dan Minyak

5 Poin Penting Kunjungan Presiden China ke Arab Saudi, Ada Rencana Besar untuk Keamanan dan Minyak

tribunwarta.com – Xi Jinping tiba di Arab Saudi pada hari Rabu dan kembali ke China pada hari Jumat.

China ingin menunjukkan nilai negara sebagai konsumen minyak terbesar di dunia, dan bagaimana China dapat berkontribusi dalam pertumbuhan energi, keamanan dan pertahanan di wilahnya.

Dilansir CNN.com , berikut 5 poin penting yang dapat diambil dari kunjungan Xi Jinping tersebut.

1. Arab Saudi dan China selaras dalam sebagian besar kebijakan

Selama kunjungan Xi Jinping, Arab Saudi dan China merilis pernyataan bersama sebanyak hampir 4.000 kata yang menguraikan keselarasan mereka pada sejumlah masalah politik.

Keduanya juga menjanjikan kerja sama yang lebih mendalam.

Dari penelitian luar angkasa, ekonomi digital, dan infrastruktur hingga program nuklir Iran, perang Yaman, dan perang Rusia di Ukraina, Riyadh dan Beijing sangat ingin menunjukkan bahwa mereka sepakat dalam sebagian besar kebijakan utama.

“Ada banyak keselarasan pada isu-isu utama,” kata penulis dan analis Saudi Ali Shihabi kepada CNN.

“Ingat hubungan ini telah berkembang secara dramatis selama enam tahun terakhir, jadi kunjungan ini hanyalah puncak dari perjalanan itu.”

China dan Arab Saudi juga sepakat untuk bekerja sama dalam penggunaan energi nuklir secara damai, untuk bekerja sama dalam mengembangkan teknologi modern seperti kecerdasan buatan dan inovasi di bidang energi.

“Apakah mereka selaras dalam setiap masalah? Mungkin tidak, tapi mereka lebih dekat dari pada siapa pun,” kata Jonathan Fulton, pakar dari Atlantic Council.

2. China dan Arab Saudi punya rencana besar untuk keamanan dan minyak

CNN menulis ada semacam perjanjian tradisional tidak tertulis antara Arab Saudi dan AS.

Arab Saudi menyediakan minyak, sedangkan AS memberikan keamanan militer dan mendukung kerajaan dalam perjuangannya melawan musuh regional, yaitu Iran dan proksi bersenjatanya.

Namun kerajaan Arab Saudi nampaknya tertarik untuk keluar dari perjanjian tradisional tersebut, dengan mengatakan bahwa diversifikasi sangat penting untuk visi Riyadh saat ini.

Selama pertemuan puncak antara China dan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) di Riyadh, Xi Jinping mengatakan China ingin membangun kerja sama energi GCC-China saat ini.

Pemimpin China mengatakan mereka akan terus mengimpor minyak mentah secara konsisten dan dalam jumlah besar dari GCC, serta meningkatkan impor gas alamnya dari wilayah tersebut.

China adalah pembeli minyak terbesar di dunia, dengan Arab Saudi sebagai pemasok utamanya.

Dan pada hari Jumat, raksasa minyak nasional Saudi Aramco dan Shandong Energy Group mengatakan mereka sedang menjajaki kolaborasi dalam peluang penyulingan dan petrokimia terintegrasi di China , lapor Saudi Press Agency (SPA).

Pernyataan itu muncul di tengah kekurangan energi global, serta permohonan berulang kali dari Barat agar produsen minyak meningkatkan produksi.

Kerajaan tahun ini telah melakukan salah satu investasi terbesarnya di China dengan investasi Aramco senilai $10 miliar ke dalam kompleks kilang dan petrokimia di timur laut China .

China juga tertarik untuk bekerja sama dengan Arab Saudi dalam keamanan dan pertahanan, bidang penting yang pernah diperuntukkan bagi sekutu Amerika kerajaan itu.

Merasa ada peningkatan ancaman dari Iran dan berkurangnya kehadiran keamanan AS di kawasan itu, Arab Saudi dan tetangga Teluknya baru-baru ini condong ke arah timur ketika membeli senjata.

3. Tidak campur tangan dalam urusan internal masing-masing

Salah satu konsep yang dijunjung oleh China adalah prinsip “tidak mencampuri urusan masing-masing.”

Apa yang dimulai sebagai Lima Prinsip Hidup Berdampingan Secara Damai antara China , India, dan Myanmar pada tahun 1954 kemudian diadopsi oleh sejumlah negara yang tidak ingin memilih antara AS dan Uni Soviet selama Perang Dingin.

Saat ini, Arab Saudi tertarik untuk mengadopsi konsep tersebut saat negara itu berada di antara sekutu tradisional Baratnya, blok timur dan Rusia.

Tidak mencampuri urusan dalam negeri satu sama lain mungkin berarti tidak mengomentari kebijakan dalam negeri atau mengkritik catatan hak asasi manusia.

Salah satu rintangan utama yang memperumit hubungan Arab Saudi dengan AS dan kekuatan Barat lainnya adalah kritik berulang atas kebijakan dalam dan luar negeri.

Hal ini paling menonjol atas pembunuhan jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi, perang Yaman dan kebijakan minyak kerajaan – yang dituduh politisi AS oleh Riyadh sebagai senjata untuk memihak Rusia dalam perangnya di Ukraina.

China memiliki kebencian serupa terhadap Barat di tengah kekhawatiran internasional atas Taiwan, sebuah pulau yang diperintah secara demokratis dengan 24 juta orang yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya, serta pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uyghur dan kelompok etnis lainnya di wilayah Xinjiang barat China .

Prinsip non-interferensi yang disepakati, kata Shihabi, juga berarti bahwa, jika diperlukan, urusan dalam negeri dapat didiskusikan secara pribadi.

Tetapi, diskusi tidak dilakukan secara terbuka seperti yang dilakukan politisi Barat untuk tujuan politik dalam negeri.

4. Mereka belum meninggalkan petrodolar

Selama kunjungannya, Xi Jinping mendesak rekan-rekan GCC untuk memanfaatkan sepenuhnya Shanghai Petrol and Gas Exchange sebagai platform untuk melakukan penjualan minyak dan gas menggunakan mata uang China .

Langkah tersebut akan membawa China lebih dekat ke tujuannya untuk memperkuat mata uangnya secara internasional.

Langkah itu akan melemahkan dolar AS dan berpotensi berdampak pada ekonomi Amerika.

Sementara banyak menunggu keputusan tentang rumor pergeseran dari dolar AS ke yuan China sehubungan dengan perdagangan minyak, belum ada ada pengumuman yang dibuat.

Beijing dan Riyadh belum mengkonfirmasi rumor bahwa kedua belah pihak sedang mendiskusikan untuk meninggalkan petrodolar.

Analis melihat keputusan itu sebagai perkembangan logis dalam hubungan energi China dan Arab Saudi , tetapi mengatakan hal itu mungkin akan memakan waktu lebih lama.

“Pengabaian petrodolar pada akhirnya tidak dapat dihindari karena China sebagai pelanggan terbesar Kerajaan memiliki pengaruh yang cukup besar,” kata Shihabi.

“Meskipun saya tidak berpikir hal itu terjadi dalam waktu dekat.”

5. Washington tidak senang

AS cukup diam dalam menanggapi kunjungan Xi Jinping ke Arab Saudi .

Meskipun komentarnya minim, beberapa berspekulasi bahwa ada kecemasan yang meningkat di balik pertemuan itu.

John Kirby, koordinator komunikasi strategis di Dewan Keamanan Nasional AS, pada permulaan kunjungan tersebut mengatakan bahwa tidak mengherankan Xi Jinping berkeliling dunia dan ke Timur Tengah.

Ia juga menyebut bahwa AS memperhatikan pengaruh yang China coba tumbuhkan di seluruh dunia.

“Kunjungan ini mungkin tidak secara substansial memperluas pengaruh China , tetapi menandakan terus menurunnya pengaruh Amerika di kawasan itu,” kata Shaojin Chai, asisten profesor di Universitas Sharjah di Uni Emirat Arab, kepada CNN.

Namun, Arab Saudi sangat ingin menolak gagasan polarisasi.

Berbicara pada konferensi pers pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud menekankan bahwa kerajaan berfokus pada kerja sama dengan semua pihak.

“Persaingan adalah hal yang baik, dan saya pikir kita berada di pasar yang kompetitif,” ujarnya.

Bagian dari dorongan untuk daya saing itu, katanya, datang dengan kerja sama dengan sebanyak mungkin pihak.

Kerajaan merasa penting untuk sepenuhnya terlibat dengan mitra tradisionalnya, AS, serta negara berkembang lainnya seperti China , tambah menteri luar negeri.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Arab Saudi Sambut Presiden China Xi Jinping dengan Meriah dan Mewah, Beda dengan Joe Biden

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!