Travel  

Syarat dan Fungsi Penetapan Warisan Budaya Tak Benda Nasional

Syarat dan Fungsi Penetapan Warisan Budaya Tak Benda Nasional

tribunwarta.com

Lantas, bagaimana suatu karya budaya bisa ditetapkan sebagai WBTb?

Direktur Jenderal Kebudayaan Hilmar menjelaskan, karya-karya yang ditetapkan sebagai WBTb telah melalui sejumlah proses.

Mulanya, usulan datang dari tiap pemerintah daerah provinsi kepada kementerian di tingkat nasional.

“Diusulkan oleh komunitas adat dan pemerintah daerah melalui kementerian pendidikan dan kebudayaan. Lalu, kementerian membentuk satu tim terdiri dari para ahli untuk menilai kelayakan karya tersebut,” kata Hilmar di Jakarta, Jumat (9/12/2022).

Lebih lanjut, kata dia, tim tersebut yang akan melakukan penilaian menyeluruh. Adapun faktor penilaian biasanya mencakup hal yang menjadi karakteristik dan syarat yang ditetapkan secara nasional.

Syarat kelayakan WBTb

Beberapa syaratnya, Hilmar mengungkapkan bahwa pertama, karya budaya memiliki nilai yang menonjol atau luar biasa. Kedua, pendukungnya jelas. Ketiga, terdapat upaya pelestarian dari pemerintah daerah setempat.

Adapun kata Hilmar, sebuah kesenian bisa menjadi sulit ditetapkan sebagai WBTb nasional jika faktor pelestariannya kurang.

“Misalnya kalau ada warisan budaya yang bagus tapi upaya pelestariannya minim, ya kami juga enggak berani memasukkan ke dalam daftar karena nanti malah akan berada dalam situasi yang terancam,” tutur dia.

Sebagai informasi, Warisan Budaya Tak Benda (WBTb) merupakan bagian dari peninggalan kebudayaan yang memiliki nilai penting sejarah, ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni.

Warisan tersebut dimiliki bersama oleh masyarakat, dan mengalami perkembangan dari generasi ke generasi dalam suatu tradisi atau kearifan lokal.

Fungsi penetapan status WBTb

Hilmar menyebutkan, salah satu tujuan diadakannya penetapan WBTb Indonesia adalah agar tiap daerah bisa lebih mengenal dan menampilkan kebudayaan masing-masing yang sangat kaya.

“Maksud dari ketetapan WBTb tidak lain adalah agar lebih terlihat di masing-masing daerah. Karena belum tentu di daerah bersangkutan itu masyarakatnya sepenuhnya sadar bahwa mereka mempunyai kekayaan yang luar biasa,” ungkap Hilmar.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa penetapan WBTb nasional yang diresmikan secara rutin setiap tahun bertujuan sebagai pengingat sekaligus pendorong agar suatu karya budaya bisa terus dilestarikan.

“Jadi dengan ketetapan, setelah ada sertifikasi dari pemerintah pusat, di provinsi (diharapkan) akan ada kebijakan untuk melestarikan warisan budaya tak benda ini secara lebih sistematis,” imbuhnya.

Hal tersebut, kata dia, bisa dilakukan di antaranya melalui penganggaran, pemberdayaan, hingga pembinaan dari para pelaku budaya yang terlibat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!