Efek Covid-19 ke Otak Manusia, Usia 20 Seperti 71 Tahun

Efek Covid-19 ke Otak Manusia, Usia 20 Seperti 71 Tahun

tribunwarta.com – Sebuah studi meneliti sampel jaringan otak postmortem dan menemukan infeksi Covid-19 parah berkaitan dengan tanda-tanda molekuler penuaan otak. Studi tersebut mengidentifikasi perubahan ekspresi gen di otak pasien Covid yang meninggal, menyerupai hal yang terlihat pada usia tua.

Para penulis studi tersebut mengatakan penelitian mereka adalah yang pertama menghubungkan Covid-19 dengan tanda molekul penuaan otak.

“Kami mengamati bahwa ekspresi gen di jaringan otak pasien yang meninggal karena Covid-19 sangat mirip dengan individu yang tidak terinfeksi berusia 71 tahun atau lebih,” kata ilmuwan kesehatan masyarakat Jonathan Lee dari Harvard University, dikutip dari Science Alert, Senin (12/12/2022).

Sampel penelitian ini terdiri dari orang-orang berusia awal dua puluhan hingga pertengahan delapan puluhan, termasuk 21 orang yang menderita Covid-19 parah, satu individu tanpa gejala, dan 22 orang yang tidak terinfeksi virus corona.

Para peneliti juga membandingkan hasilnya dengan individu yang tidak terinfeksi penyakit Alzheimer dan kelompok lain yang terdiri dari 9 individu yang tidak ada riwayat rawat inap atau perawatan ventilator.

Dengan menggunakan teknologi pengurutan RNA pada sampel korteks prefrontal, para ilmuwan menemukan bahwa pasien dengan Covid-19 yang parah menunjukkan pola ekspresi genetik yang diperkaya terkait dengan penuaan.

Otak individu yang terinfeksi Covid tampak lebih mirip dengan individu yang lebih tua dalam kelompok kontrol, terlepas dari usia mereka yang sebenarnya.

Sederhananya, gen yang biasanya diregulasi pada penuaan, seperti yang berkaitan dengan sistem kekebalan, juga diregulasi pada Covid dengan gejala parah.

Pada saat yang sama, gen yang mengalami penurunan regulasi dalam penuaan, seperti yang berkaitan dengan aktivitas sinaptik, kognisi, dan memori, juga mengalami penurunan regulasi pada Covid yang parah.

“Kami juga mengamati hubungan yang signifikan antara respons seluler terhadap kerusakan DNA, fungsi mitokondria, pengaturan respons terhadap stres dan stres oksidatif, transportasi vesikular, homeostasis kalsium, dan jalur pensinyalan/sekresi insulin yang sebelumnya terkait dengan proses penuaan dan penuaan otak,” tulis para penulis.

“Secara keseluruhan, analisis kami menunjukkan bahwa banyak jalur biologis yang berubah seiring dengan penuaan alami di otak juga berubah pada Covid-19 yang parah.”

Memang, sejak novel coronavirus SARS-CoV-2 mulai menginfeksi manusia dalam skala global, para ilmuwan mengkhawatirkan kemungkinan konsekuensi jangka panjang.

Kerusakan otak adalah salah satu hasil yang paling bermasalah. Kasus Covid dengan gejala parah sering dikaitkan dengan kabut otak, kehilangan ingatan, stroke, delirium, atau koma.

Pada Oktober 2020, pemindaian otak awal pada pasien Covid mengungkapkan tanda-tanda gangguan dan gangguan neurologis yang mengkhawatirkan.

Penelitian selanjutnya menemukan bahwa Covid yang ringan pun dapat memengaruhi otak, meskipun masih belum jelas berapa lama perubahan ini dapat bertahan atau bagaimana jika dibandingkan dengan Covid yang parah.

Setiap tahun berlalu, pakar kesehatan memiliki gagasan yang sedikit lebih baik tentang hasil jangka panjang yang mungkin ditimbulkan oleh pandemi global ini.

Temuan studi saat ini mengikuti makalah lain, yang diterbitkan awal tahun ini, yang menemukan dampak kognitif dari Covid-19 yang parah setara dengan penuaan sekitar 20 tahun.

Ahli saraf Marianna Bugiani dari Universitas Amsterdam mengatakan kepada Nature, temuan baru ini membuka sejumlah besar pertanyaan yang penting, tidak hanya untuk memahami penyakitnya, tetapi juga untuk mempersiapkan masyarakat menghadapi konsekuensi dari pandemi.

Dia juga menambahkan bahwa konsekuensi ini mungkin tidak jelas untuk tahun-tahun mendatang. Dan saat ini, komunitas global mungkin akan menderita infeksi Covid-19 yang berulang.

Menariknya, dalam studi saat ini, para peneliti tidak menemukan bukti genetik virus SARS-CoV-2 di otak pasien yang terinfeksi, yang menunjukkan bahwa konsekuensi neurologis dari virus tersebut mungkin tidak secara langsung karena kehadirannya di sistem saraf.

Namun, para penulis menemukan bukti bahwa tumor necrosis factor (TNF), yang berhubungan dengan peradangan, penuaan otak, dan penurunan kognitif akibat penuaan, terdapat pada tingkat yang lebih tinggi di otak individu yang terinfeksi.

Faktor genetik yang terkait dengan respon imun antivirus juga meningkat.

Para penulis berpendapat kedua jalur ini dapat menyebabkan efek kerusakan yang signifikan di otak tanpa adanya invasi saraf SARS-CoV-2.

Mengingat temuan mereka, tim mengatakan orang yang pulih dari Covid harus mendapatkan tindak lanjut neurologis. Jika keberadaan virus baru ini cukup untuk memicu peradangan di otak, ada kemungkinan setiap orang yang terinfeksi berisiko mengalami kerusakan otak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!