3 Pelajaran Penting dari Bos Spotify untuk Founder Startup

3 Pelajaran Penting dari Bos Spotify untuk Founder Startup

tribunwarta.com – Ada banyak hal yang bisa dipelajari dari pendiri dan CEO Spotify Daniel Ek dalam membesarkan startup musik.

Dengan lebih dari 150 juta pengguna, Spotify adalah contoh dari perjalanan startup menjadi unicorn. Startup asal Swedia itu juga telah melantai di bursa saham AS pada 2018 lalu.

Seperti layaknya startup lain, di mana kehadirannya memberikan solusi, Spotify memudahkan masyarakat untuk menggunakan jasa secara legal.

Pada tahun 2002, Napster adalah rumah bagi jutaan orang berbagi file musik dan media. Ketika ditutup, Ek melihat peluang besar. Ia mengubah orang-orang yang menikmati bajakan tersebut menjadi pelanggan.

Ide Ek adalah untuk mengubah sebagian dari pengunduhan musik ilegal ke layanan hukum yang memberi kompensasi kepada industri musik.

Asumsinya-bahwa beberapa pengunduh ilegal akan dengan senang hati membayar, dan ternyata benar. Saat ini, perusahaan Ek memiliki lebih dari 70 juta pelanggan yang membayar.

Pengusaha dapat memanfaatkan pelajaran ini dengan melihat ke pasar abu-abu lainnya untuk menemukan layanan dan produk lain yang memiliki permintaan yang tidak elastis sehingga pengguna menggunakannya secara ilegal.

Selama hari-hari Napster, industri musik merasa disudutkan. Label melihat berbagi file digital sebagai ancaman bagi aliran pendapatan mereka.

Bagi Ek, ketakutan akan gangguan ini adalah kuncinya. Dengan menunjukkan kepada industri musik bahwa ia dapat menghasilkan pendapatan dengan cara yang sama seperti menghasilkan uang selama bertahun-tahun dari radio, Ek mampu mengubah label musik menjadi kolaborator, bukan ancaman.

Banyak perusahaan rintisan melihat untuk memanfaatkan gangguan sebagai fitur penjualan, tetapi dalam melakukannya mungkin mengabaikan mitra strategis utama, demikian dikutip dari Inc, Senin (31/10/2022).

Menjadi besar dan mendunia adalah impian banyak pengusaha. Namun sebelum Anda meningkatkan skala, Anda perlu memastikan bahwa memiliki model bisnis yang dapat diulang, berkelanjutan, dan terukur.

Bagi sebagian besar, itu berarti menunda investasi dalam pertumbuhan sampai setelah melakukan pasar tempat berpijak awal. Marc Andeerssen menyebut titik ini sebagai product-market fit atau “kesesuaian pasar produk”.

Product-market fit adalah momen ketika sebuah startup menemukan cara untuk menghasilkan banyak pendapatan sambil menghabiskan sedikit untuk akuisisi pelanggan. Sebuah perusahaan dapat menskalakan setelah mencapai kesesuaian pasar produk, mengetahui bahwa setiap pelanggan baru tidak hanya menghasilkan pendapatan, tetapi idealnya menghasilkan keuntungan.

Menemukan saluran berbiaya rendah untuk mendapatkan pelanggan sementara pada saat yang sama menemukan cara untuk meningkatkan nilai umur pelanggan adalah kunci kecocokan pasar produk.

Spotify menemukan model bisnis di Swedia dan baru kemudian memperluasnya ke Amerika Serikat. Mempekerjakan tenaga penjualan sebelum produk siap dijual adalah pembunuh nomor satu bagi startup, menurut Startup Genome Project.

Jika ingin mengembangkan usaha secepat mungkin, tetapi melakukannya di luar kemampuan,tidak akan mengubah perusahaan menjadi Spotify berikutnya.

Teorema Darwin yang terkenal tentang evolusi spesies sering disalahpahami. Survival of the fittest tidak berarti yang terkuat akan bertahan.

Artinya, entitas yang paling cekatan atau gesit yang dapat bertahan dari perubahan ekosistem adalah yang menang.

Sistem inti Spotify awalnya didasarkan pada jaringan peer-to-peer, seperti Napster, tetapi pada tahun 2014, Spotify mengalihkan arsitektur TI online-nya ke klien/server dan menghapus peer-to-peer secara bertahap.

Manfaat teknis di balik keputusan Ek tidak perlu dipahami sepenuhnya, pelajaran di sini untuk para pendiri startup adalah jangan berhenti berkembang, bahkan jika itu berarti mengubah inti bisnis Anda.

Tidak semua pendiri memimpikan IPO miliaran dolar, tetapi semua pengusaha dapat belajar banyak dari meninjau perjalanan panjang Daniel Ek selama satu dekade dari nol hingga pahlawan IPO.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!