News  

Wall Street jatuh ke terendah dua bulan, tertekan kekhawatiran resesi

Wall Street jatuh ke terendah dua bulan, tertekan kekhawatiran resesi

New York (ANTARA) – Wall Street berakhir di zona merah pada penutupan perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), jatuh ke posisi terendah dalam dua bulan karena peringatan perlambatan global yang akan datang dari FedEx mempercepat pelarian investor ke tempat yang aman pada akhir minggu yang penuh gejolak.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 139,4 poin atau 0,45 persen, menjadi menetap di 30.822,42 poin, Indeks S&P 500 kehilangan 28,02 poin atau 0,72 persen, menjadi berakhir di 3.873,33 poin. Indeks Komposit Nasdaq merosot 103,95 poin atau 0,90 persen, menjadi ditutup di 11.448,40 poin.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di wilayah negatif, dengan sektor energi dan industri mengalami penurunan persentase paling tajam.

Ketiga indeks saham utama AS turun ke level yang tidak tersentuh sejak pertengahan Juli, dengan S&P 500 ditutup di bawah 3.900, level support yang diawasi ketat.

Terhuyung-huyung melewati garis akhir pekan yang diguncang oleh kekhawatiran inflasi, kenaikan suku bunga yang menjulang dan tanda-tanda peringatan ekonomi yang tidak menyenangkan, S&P 500 dan Nasdaq mengalami penurunan persentase mingguan terburuk sejak Juni.

Baca juga: Wall Street ditutup jatuh, Indeks Dow Jones anjlok 1.276,37 poin

“Ini adalah minggu yang berat. Rasanya seperti Halloween datang lebih awal,” kata Direktur Pelaksana JPMorgan,¬†David Carter, di New York. “Kita menghadapi racun inflasi tinggi, suku bunga tinggi, dan pertumbuhan rendah, yang tidak baik untuk pasar saham atau obligasi.”

Sentimen risk-off (penghindaran risiko) berubah dari mendidih menjadi bergolak setelah FedEx Corp menarik perkiraan pendapatannya Kamis (15/9/2022) malam, mengutip tanda-tanda berkurangnya permintaan global.

Langkah FedEx mengikuti pernyataan dari Bank Dunia dan IMF, yang keduanya memperingatkan perlambatan ekonomi dunia yang akan datang.

Banjir data ekonomi beragam, didominasi oleh laporan inflasi (IHK) yang lebih tinggi dari perkiraan, memperkuat kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan moneter Fed minggu depan.

“Sementara pasar mengharapkan lonjakan besar dalam suku bunga Fed minggu depan, ada ketidakpastian yang luar biasa dan kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga di masa depan,” tambah Carter. “The Fed melakukan apa yang perlu dilakukan. Dan setelah beberapa kesulitan, pasar dan ekonomi akan pulih dengan sendirinya.”

Pasar keuangan telah memperkirakan kemungkinan 18 persen untuk kenaikan berukuran super 100 basis poin ke tingkat target dana Fed pada Rabu (21/9/2022), menurut alat FedWatch CME.

Baca juga: Saham Eropa dibuka jatuh, tertekan peringatan resesi & bunga The Fed

Indeks Dow Transportasi, yang dipandang sebagai barometer kesehatan ekonomi, anjlok 5,1 persen. Penurunan itu dipimpin oleh penurunan saham FedEx sebesar 21,4 persen, penurunan terbesar di S&P 500.

Peers United Parcel Service dan XPO Logistics masing-masing terpuruk 4,5 persen dan 4,7 persen, sementara Amazon.com Inc turun 2,1 persen.

Sesi ini juga menandai berakhirnya opsi bulanan, yang terjadi pada Jumat (16/9/2022) ketiga setiap bulan. Aktivitas lindung nilai opsi telah memperkuat pergerakan pasar tahun ini, berkontribusi pada peningkatan volatilitas.

Indeks Volatilitas Pasar CBOE, yang sering disebut “indeks ketakutan”, menyentuh level tertinggi dua bulan, melewati level yang terkait dengan meningkatnya kecemasan investor.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 16,92 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,72 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca juga: Saham Asia melemah setelah IMF dan Bank Dunia isyaratkan risiko resesi

Baca juga: Saham Asia tergelincir, pasar lanjutkan aksi jual global

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *