News  

Mentan ajak akselerasi ketahanan pangan nasional dengan sorgum

Mentan ajak akselerasi ketahanan pangan nasional dengan sorgum

Sorgum ini manfaatnya banyak, semua bagiannya bisa dimanfaatkan, bisa digunakan sebagai pangan, ampasnya untuk pakan, dan energi. Dan yang pasti, sorgum memiliki ketahanan terhadap serangan hama

Jakarta (ANTARA) – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengajak semua pihak untuk mengakselerasi ketahanan pangan nasional dengan pangan lokal salah satunya melalui pengembangan sorgum sebagai alternatif penggunaan tepung terigu yang terbuat dari gandum.

Mentan Syahrul yang melakukan panen Sorgum di Desa Carangrejo Kecamatan Kesamben Jombang Jawa Timur, Kamis, mengapresiasi wilayah Provinsi Jawa Timur yang mengembangkan sorgum dengan produktivitas mencapai 2,5 ton hingga 3 ton per hektare.

“Jombang harus lebih akseleratif. Bahkan bukan hanya Jombang, wilayah lain pun harus mengamankan pangan kita,” kata Mentan dikutip dari¬†keterangan resmi.

Di Jawa Timur, komoditas sorgum selama ini dikembangkan di daerah Lamongan, Bojonegoro, Tuban, Pacitan, Sampang, Sumenep dan Probolinggo. Oleh karena itu, Jawa Timur merupakan lima besar penghasil sorgum nasional selain Nusa Tenggara Timur, Jawa Barat, Kalimantan Barat dan Jawa Tengah. Realisasi tanam Sorgum di provinsi ini di tahun 2022 mencapai 200 hektar.

Mentan mengatakan bahwa sorgum merupakan tanaman yang sudah lama dikenal sejak dulu dan memiliki potensi ekonomi yang besar dengan tingkat adaptasi yang tinggi.

“Sorgum ini manfaatnya banyak, semua bagiannya bisa dimanfaatkan, bisa digunakan sebagai pangan, ampasnya untuk pakan, dan energi. Dan yang pasti, sorgum memiliki ketahanan terhadap serangan hama, tidak perlu teknologi canggih dan perawatan khusus,” kata Mentan.

Di Jombang, PT Sedana Panen Sejahtera akan mengembangkan sorgum manis dengan luas lahan mencapai 50 hektar. PT Sedana Panen Sejahtera adalah perusahaan yang tengah mengembangkan sorgum manis di Jombang dengan produk turunannya berupa gula pasir dan gula merah, beras, dan tepung.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan Suwandi mengatakan bahwa Sorgum merupakan komoditas yang bagus dikembangkan ketika ancaman krisis pangan global melanda.

Suwandi menjelaskan bahwa sorgum adalah tanaman yang toleran terhadap kekeringan sehingga tidak memerlukan banyak air selama pertumbuhannya. Bahkan, pemanenan sorgum bisa dilakukan tiga hingga lima kali dalam satu kali periode tanam.

“Komoditas ini bisa dimanfaatkan untuk berbagai kebutuhan, mulai dari batang, daun dan akar bisa dipergunakan. Artinya zero waste. Biji nya sebagai sumber pangan sebagai substitusi gandum untuk berbagai produk olahan roti dan kue. Daun dan batang nya dimanfaatkan sebagai pakan ternak dan batangnya dapat digunakan sebagai sumber bioethanol, gula cair maupun gula kristal,” katanya.

Baca juga: Moeldoko serukan lagi percepatan pengembangan ekosistem sorgum

Baca juga: Kementan gencarkan pengembangan hulu-hilir sorgum

Baca juga: Mentan harap pengembangan sorgum hingga jadi komoditas strategis

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *