Wapres: Bom Bunuh Diri di Bandung Cederai Nilai Kemanusiaan dan Agama

Wapres: Bom Bunuh Diri di Bandung Cederai Nilai Kemanusiaan dan Agama

tribunwarta.com

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Presiden Ma’ruf Amin menilai aksi bom bunuh diri di Mapolsek Astanaanyar, Bandung, Rabu (7/12/2022) pagi, telah tadi mencederai nilai kemanusiaan dan agama.

Juru Bicara Wakil Presiden Masduki Baidlowi menyatakan, aksi bom bunuh diri itu merupakan perbuatan yang bertentangan agama, karena Islam mengharamkan tindakan tak berperikemanusiaan.

“Ini jelas-jelas mencederai nilai-nilai kemanusiaan, mencederai agama itu sendiri. Islam (mengharamkan) tindakan-tindakan yang tidak berperikemanusiaan. Ini adalah perbuatan yang bertentangan dengan agama,” kata Masduki kepada wartawan, Rabu.

Masduki menuturkan, aksi bom bunuh diri ini sangat disesalkan karena seringkali peristiwa yang mengatasnamakan agama justru jauh dari pemahaman agama itu sendiri.

Ia mengatakan, upaya mengatasi aksi terorisme ini perlu dilakukan dari sisi hulu maupun hilir. Pendekatan hulu adalah memberikan literasi bahwa yang dilakukan teroris menyalahi agama.

“Pendekatan hulu bagaimana dilakukan penyadaran-penyadaran literasi tentang bahwa apa yang dilakukan oleh pihak-pihak seperti itu adalah menyalahi agama. Mereka salah menginterpretasikan agama, itu salah besar dan itu juga mencederai Islam,” kata dia.

Sementara, pendekatan hilir adalah dengan melakukan upaya pengamanan supaya aksi terorisme tidak terjadi.

Masduki menambahkan, bom bunuh diri ini juga menunjukkan bahwa terorisme itu benar-benar ada, bukan diada-adakan.

“Ini saya kira satu soal yang perlu diselesaikan secara komprehensif dengan berbagai latar belakangnya, gimana caranya bisa kita amputasi habis setelah selesai,” ujar Masduki.

Sebelumnya, aksi bom bunuh di Polsek Astanaanyar, kota Bandung, terjadi pada pukul 08.20 WIB Rabu pagi. Pelaku bom bunuh diri menerobos masuk ke tengah apel pagi dengan maksud melakukan serangan.

Hingga berita ini dibuat, serangan bom bunuh diri mengakibatkan dua orang meninggal dunia, yakni pelaku bom bunuh diri dan seorang anggota polisi. Sementara dua anggota polisi lainnya luka-luka.

Adapun pelaku serangan bom bunuh diri ini bernama Agus Sujatno atau Agus Muslim yang pernah dipernjara karena kasus terorisme selama 4 tahun.

“Yang bersangkutan pernah ditangkap karena peristiwa Bom Cicendo dan sempat dihukum 4 tahun. September atau Oktober 2021 yang lalu yang bersangkutan bebas,” kata Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Rabu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!