Saham Asia menguat tipis, investor resah atas pembukaan kembali China

Saham Asia menguat tipis, investor resah atas pembukaan kembali China

tribunwarta.com – Saham-saham Asia berayun antara kerugian dan keuntungan dalam perdagangan berombak pada Rabu, karena investor mencari arah setelah China mengambil langkah lebih lanjut untuk membuka kembali ekonominya yang terpukul COVID, dengan kekhawatiran atas perlambatan ekonomi membebani sentimen.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang menguat 0,12 persen, setelah turun sebanyak 0,5 persen. Indeks memiliki kinerja bulanan terbaik dalam hampir 30 tahun di bulan November, indeks datar untuk Desember dengan sisa dua hari perdagangan.

Saham berjangka Eropa mengindikasikan saham akan turun, dengan Eurostoxx 50 berjangka turun 0,13 persen, DAX berjangka Jerman turun 0,05 persen dan FTSE berjangka 0,24 persen lebih tinggi.

Indeks saham unggulan China CSI 300 berakhir melemah 0,43 persen, sementara indeks Hang Seng Hong Kong ditutup terangkat 1,56 persen, didorong oleh pengumuman China pada Senin (26/12/2022) bahwa mereka akan berhenti mewajibkan pelancong masuk untuk melakukan karantina mulai 8 Januari.

Puncak infeksi yang lebih cepat dari yang diantisipasi telah memicu ekspektasi bahwa pemulihan ekonomi yang cepat akan segera terjadi, tetapi kasus yang melonjak yang menghabiskan sumber daya dan membuat rumah sakit di bawah tekanan telah membatasi antusiasme investor.

Wall Street berakhir lebih rendah semalam karena imbal hasil obligasi pemerintah AS menekan saham-saham pertumbuhan yang sensitif terhadap suku bunga.

Investor telah mencoba untuk mengukur seberapa tinggi Federal Reserve perlu menaikkan suku bunga ketika memperketat kebijakan dalam pertempuran berkelanjutan melawan inflasi sambil juga berusaha menghindari kemiringan ekonomi ke dalam resesi.

Imbal hasil pada obligasi pemerintah AS 10-tahun turun 1,1 basis poin menjadi 3,847 persen, melayang di sekitar level tertinggi lima minggu di 3,862 persen yang disentuh di sesi sebelumnya.

Imbal hasil pada obligasi pemerintah AS 30-tahun turun 2,9 basis poin menjadi 3,914 persen, sedangkan imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun, yang biasanya bergerak sejalan dengan ekspektasi suku bunga, turun 1,7 basis poin menjadi 4,351 persen.

Sementara itu, pembuat kebijakan bank sentral Jepang (BoJ) membahas prospek yang berkembang bahwa upah yang lebih tinggi akhirnya dapat menghilangkan risiko kembali ke deflasi, ringkasan pendapat (risalah) pada pertemuan Desember mereka menunjukkan pada Rabu.

Pada pertemuan 19-20 Desember, BoJ mempertahankan kebijakan ultra-longgarnya tetapi mengejutkan pasar dengan mengubah kebijakan pengendalian imbal hasil obligasi, yang memungkinkan suku bunga jangka panjang naik lebih banyak.

Sementara pasar memiliki ekspektasi yang meningkat bahwa bank sentral Jepang kemungkinan akan mengubah kebijakannya, fokus investor kemungkinan tidak akan tertuju pada siapa yang akan memimpin BoJ ketika Gubernur Haruhiko Kuroda habis masa jabatannya pada April.

“Kami pikir begitu gubernur baru diangkat, maka tinjauan kebijakan akan menyusul pada kuartal kedua 2023,” kata Ekonom ING, Min Joo Kang. Perubahan lain dalam kebijakan kontrol kurva hasil dimungkinkan pada paruh pertama tahun 2023, dan ING memperkirakan kenaikan suku bunga pada akhir 2023 atau awal 2024, katanya.

“Negosiasi gaji musim semi tahun depan adalah yang paling penting diperhatikan untuk perubahan kebijakan lebih lanjut yang berarti bagi Bank Jepang.”

Indeks S&P/ASX 200 Australia berakhir dengan kehilangan 0,30 persen, sementara Nikkei Jepang berakhir tergelincir 0,41 persen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!