Negara Ini Makin Sadis, Hukum Gantung Pendemo di Depan Umum

Negara Ini Makin Sadis, Hukum Gantung Pendemo di Depan Umum

tribunwarta.com – Pemerintah Iran kembali mengeksekusi seorang pendemo yang bergabung dalam protes besar-besaran di negara itu. Hal ini dilakukan di depan umum di Kota Mashhad, Senin (12/12/2022).

Dalam laporan media Iran Mizan, pendemo yang dieksekusi dengan cara digantung itu bernama Majidreza Rahnavard. Ia diduga menikam dua anggota pasukan keamanan sampai mati dan melarikan diri saat sedang melaksanakan unjuk rasa.

Dugaan ini juga dikuatkan oleh sebuah video rekaman yang menunjukan seseorang yang disebut sebagai Rahnavard melakukan aksi keji itu. Dalam rekaman tersebut, pasukan keamanan yang ditikam diidentifikasi sebagai Basij, atau sukarelawan paramiliter di bawah Pengawal Revolusi Iran.

“Rahnavard telah menikam dua anggota pasukan keamanan sampai mati pada 17 November di kota Mashhad dan melukai empat lainnya,” ujar laporan media yang berada di bawah naungan peradilan negara itu yang dikutip Associated Press.

Mizan mengatakan Rahnavard dihukum di Pengadilan Revolusi Mashhad. Pengadilan ini sendiri telah dikritik secara internasional karena tidak mengizinkan mereka yang diadili untuk memilih pengacara mereka sendiri atau bahkan melihat bukti yang memberatkan mereka.

“Rahnavard telah dihukum atas tuduhan moharebeh atau berperang melawan Tuhan.”

Eksekusi ini pun memicu reaksi internasional. Dari Brussels, para Menteri Luar Negeri Uni Eropa (UE) menyatakan kekecewaannya atas eksekusi ini dan telah menyiapkan sanksi baru bagi Iran.

“Kami telah menyiapkan serangkaian sanksi baru terhadap Iran atas tindakan kerasnya terhadap para pengunjuk rasa, dan juga untuk memasok drone ke Rusia untuk digunakan dalam perangnya melawan Ukraina,” kata diplomat top blok tersebut.

Mashhad, sebuah kota suci Syiah, terletak sekitar 740 kilometer timur ibu kota Iran, Teheran. Aktivis mengatakan telah melihat pemogokan, toko-toko tutup dan demonstrasi di tengah kerusuhan yang dimulai atas kematian Mahsa Amini, seorang wanita berusia 22 tahun yang telah ditahan oleh polisi moralitas Iran, pada 16 September lalu.

Aktivis Hak Asasi Manusia di Iran memprediksi setidaknya 488 orang telah tewas sejak demonstrasi dimulai pada pertengahan September itu. 18.200 orang lainnya telah ditahan oleh pihak berwenang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!