NATO Cs Khawatir Militer China & Rusia Gabungkan Kekuatan

NATO Cs Khawatir Militer China & Rusia Gabungkan Kekuatan

tribunwarta.com – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken menyebut sekutu NATO prihatin dengan pengembangan militer China yang cepat dan tak transparan serta kerja samanya dengan Rusia. Ia juga membahas cara-cara konkret untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh Beijing.

“Anggota aliansi kami tetap prihatin dengan kebijakan pemaksaan RRC (Republik Rakyat China), dengan penggunaan disinformasi, dengan pembangunan militernya yang cepat dan tidak transparan, termasuk kerja samanya dengan Rusia,” kata Blinken dalam konferensi pers, dikutip Reuters, Kamis (1/12/2022).

“Tetapi kami juga tetap berkomitmen untuk mempertahankan dialog yang konstruktif dengan China di manapun kami bisa dan kami menyambut peluang untuk bekerja sama dalam menghadapi tantangan bersama,” tambahnya.

Pernyataan Blinken muncul setelah Moskow mengatakan pesawat tempur strategis Rusia dan China, termasuk pesawat pengebom jarak jauh Tupolev-95 “Bear”, melakukan patroli bersama di atas Laut Jepang dan Laut China Timur.

Sekutu AS, Korea Selatan (Korsel), mengatakan telah melacak jet tempur sebagai dua jet tempur China dan enam pesawat tempur Rusia memasuki zona pertahanan udaranya.

Mereka juga datang setelah laporan Pentagon mengatakan China kemungkinan akan memiliki persediaan 1.500 hulu ledak nuklir pada tahun 2035 dengan kecepatan penumpukan nuklirnya saat ini Data ini meningkatkan kekhawatiran AS tentang niat Beijing untuk memperluas persenjataannya.

China dan Rusia membuat khawatir AS dan sekutunya dengan mengumumkan kemitraan strategis “tanpa batas” dengan Rusia pada Februari, hanya beberapa hari sebelum pasukan Rusia menyerang Ukraina.

Korsel dan tetangganya Jepang sejak itu mengembangkan hubungan yang lebih dekat dengan NATO, menghadiri KTT NATO Juni sebagai pengamat dan perusahaan Korsel mengirimkan persenjataan ke tetangga Rusia dan anggota NATO Polandia tahun ini.

Blinken mengatakan bahwa sementara NATO terus fokus pada mempertahankan dukungan terpadu untuk Ukraina, anggota juga ingin meningkatkan ketahanan aliansi dengan mempertimbangkan tantangan baru, termasuk yang ditimbulkan oleh China.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!