Mantan Napi Teroris Ungkap Aparat Penegak Hukum Kerap Jadi Sasaran Bom Bunuh Diri Kelompok JAD

Mantan Napi Teroris Ungkap Aparat Penegak Hukum Kerap Jadi Sasaran Bom Bunuh Diri Kelompok JAD

tribunwarta.comTRIBUNNEWS.COM, SUKABUMI – Pelaku bom Vihara Ekayana yang juga tersangka kasus bom Kedutaan Besar Myanmar 2013, Robby Rubiansyah alias Abu Askar mengatakan, bom bunuh diri di Mapolsek Astana Anyar, Kota Bandung, Rabu (7/12/2022) pagi, merupakan bagian rencana kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Ia menjelaskan mengapa aparat penegak hukum menjadi target kelompok JAD .

“Saya melihat ada sekian banyak bahasanya cabang JAD itu dan memang salah satunya masih aktif itu Bandung,

Bandung Rayalah bahasa mereka,” ujar Robby kepada Tribunjabar.id melalui sambungan telepon, Rabu.

Bagi kelompok JAD, apabila negara bukan berasaskan Islam maka statusnya dianggap thougut atau musuh Islam.

“Bagi mereka ketika berbicara satu negara tidak berdasarkan syariat Islam kemudian tidak ada mencoba perubahan ya mereka kafirkan,” jelas Robby.

“Warga sipil pun mereka kafirkan.

Aparat penegak hukum, khususnya TNI-Polri membela negara, maka mereka sebut thogut atau penolong sistem setan dan jelas itu target mereka,” tuturnya.

Keberadaan JAD ini bukannya seberapa besar dan berapa banyak akan tetapi ideologi, militansi, dan solidaritas.

“Bila kelompok mereka tertangkap, jemaahnya siap membiayai keluarganya,” katanya.

“Memang secara ideologi sangat kuat karena mereka ini seperti sel jaringan. Jika ada yang baru keluar dari masa hukuman, mereka akan kembali meraih sebagai ikhwan dan potensi serupa kejadian seperti yang dilakukan Agus Sujanto (pelaku bom bunuh diri Polsek Astana Anyar),” katanya.

Artikel ini telah tayang di TribunJabar.id dengan judul Alasan Aparat Kepolisian Menjadi Target Kelompok Jamaah Ansharut Daulah Diungkap Abu Askar

Sosok Agus Sujatno, Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar, Eks Napi Teroris Baru Bebas 2021

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!