Dinkes: 522 warga Kabupaten Tangerang terjangkit HIV/AIDS

Dinkes: 522 warga Kabupaten Tangerang terjangkit HIV/AIDS

tribunwarta.com – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten menyatakanbahwa sejak Januari hingga November 2022 tercatat sebanyak 522 orang warga di daerah itu menderita penyakit menular aktif HIV/AIDS.

“Dari Januari sampai dengan November 2022 tercatat ada 522 kasus HIV/AIDS di Kabupaten Tangerang,” kata Kepala Bidang (Kabid) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit pada Dinkes Kabupaten Tangerang, dr Sumihar Sihalohodi Tangerang, Kamis (1/12).

Ia mengatakan, dari angka sebanyak 522 kasus tersebut terdiri atas 372 orang penderita HIV dan 150 orang lainnya penderita AIDS yang tersebar di beberapa wilayah di Kabupaten Tangerang.

“Ada dari beberapa wilayah di Kabupaten Tangerang dan ada juga temuan kasus dari luar wilayah Tangerang,” katanya.

Menurut dia, pasien kasus HIV/AIDS yang tengah masuk data Dinkes pada 2022 ini terbilang mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan kasus pada tahun sebelumnya.

Ia menjelaskan pada tahun 2021 pihaknya mencatat ada sebanyak 414 kasus dengan kasus HIV sebanyak 264 orang dan kasus AIDS sebanyak 150 orang.

“Hanya saja tahun 2021 lalu sedang terjadi pandemi COVID-19, ada pembatasan kegiatan sehingga penelusuran kasus HIV/AIDS ini tidak berjalan secara optimal,” ujarnya.

Untuk pasien HIV/AIDS secara umum penderitanya terbanyak dialami oleh kelompok laki-laki dengan usia produktif kisaran 25 sampai dengan 49 tahun total sebanyak 284 orang.

Sementara, untuk kelompok perempuan dengan rata-rata usia produktif yang menderita penyakit menular itu tercatat sebanyak 79 orang. Kemudian, Laki-laki usia 15 sampai 19 tahun sebanyak 18 orang, Perempuan usia 15 sampai 19 tahun sebanyak dua orang. Laki-laki usia <50 tahun sebanyak 30 orang, Perempuan usia <50 tahun sebanyak 10 orang.

“Untuk penderita dari kelompok balita kebanyakan mereka tertular dari Ibu melalui plasenta atau air susu ibu , maka dari itu ibu hamil wajib di skrining dan dilakukan Test HIV dengan pemeriksaan triple eliminasi untuk pencegahan dan penularan dari ibu ke bayi,” katanya.

Kendati demikian, dengan masih banyaknya penderita HIV/AIDS di wilayahnya itu, Pemerintah Kabupaten Tangerang terus melakukan upaya penekanan dan pengendalian dengan mensosialisasi tentang pencegahan, intervensi stigna dan diskriminasi terhadap HIV.

“Selanjutnya, melakukan skrining rutin pada kelompok populasi beresiko, melakukan kerjasama dengan lintas sektor, komunitas pendamping dan penjangkau dalam penanggulangan HIV,” demikian SumiharSihaloloho.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!