Covid China Menggila, Ini ‘Ramalan’ Kematian dari Para Ahli

Covid China Menggila, Ini ‘Ramalan’ Kematian dari Para Ahli

tribunwarta.com – Kondisi pandemi Covid-19 di China terus memburuk seiring dengan berakhirnya kebijakan penguncian ketat di seluruh negeri.

Hal tersebut menimbulkan kekhawatiran akan infeksi yang meluas di antara populasi yang rentan dan kurang divaksinasi dengan sedikit kekebalan alami yang akan membebani sistem kesehatan.

Sejumlah analis dari berbagai kelompok pun mencoba melakukan pemodelan yang memperkirakan jumlah korban meninggal akibat Covid akibat kontrol yang tidak ketat.

Hingga Senin (19/12/2022), China telah secara resmi melaporkan 5.242 kematian terkait Covid selama pandemi, sebagian kecil dari 1,4 miliar populasinya.

Lalu berapa perkiraan kematian ke depan dari para ahli? Berikut ulasannya dikutip dari Reuters, Rabu 921/12/2022).

Zhou Jiatong, kepala Pusat Pengendalian Penyakit di wilayah Guangxi barat daya, mengatakan bulan lalu dalam sebuah makalah yang diterbitkan oleh Shanghai Journal of Preventive Medicine bahwa China daratan menghadapi lebih dari 2 juta kematian jika melonggarkan pembatasan Covid seperti yang dilakukan Hong Kong tahun ini.

Adapun, infeksi dapat meningkat menjadi lebih dari 233 juta.

Pada Mei, para ilmuwan di China dan Amerika Serikat memperkirakan bahwa China berisiko lebih dari 1,5 juta kematian akibat Covid jika negara itu membatalkan kebijakan nol-Covid yang keras tanpa perlindungan apapun seperti meningkatkan vaksinasi dan akses ke perawatan.

Menurut penelitian yang dipublikasikan di Nature Medicine tersebut, mereka memperkirakan bahwa permintaan puncak untuk perawatan intensif akan lebih dari 15 kali kapasitas, menyebabkan sekitar 1,5 juta kematian, berdasarkan data di seluruh dunia yang dikumpulkan tentang tingkat keparahan varian tersebut.

Namun, para peneliti, yang penulis utamanya berasal dari Universitas Fudan di China, mengatakan jumlah kematian dapat dikurangi secara tajam jika ada fokus pada vaksinasi.

China dapat mengalami 1,3 juta hingga 2,1 juta orang meninggal jika mencabut kebijakan nol-Covid karena tingkat vaksinasi dan penguat yang rendah serta kurangnya kekebalan hibrida. Hal itu diungkapkan perusahaan informasi dan analisis ilmiah Inggris, Airfinity, pada akhir November.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka memodelkan datanya pada gelombang BA.1 Hong Kong pada Februari, yang terjadi setelah kota tersebut melonggarkan pembatasan setelah 2 tahun.

Institute of Health Metrics and Evaluation (IHME) yang berbasis di AS, bagian dari University of Washington, dalam model yang diperbarui mengatakan bahwa mereka memperkirakan lebih dari 1 juta kematian hingga 2023. Kelompok tersebut memperkirakan kasus akan memuncak pada April, ketika kematian akan terjadi. telah mencapai 322.000.

Sekitar sepertiga populasi China akan terinfeksi pada saat itu, kata Direktur IHME Christopher Murray.

Tim pemodelan di Universitas Hong Kong memperkirakan pembukaan kembali semua provinsi secara bersamaan pada Desember 2022 hingga Januari 2023 akan mengakibatkan 684 kematian per juta.

Berdasarkan populasi China sebesar 1,41 miliar, dan tanpa langkah-langkah seperti kampanye penguat vaksinasi massal, jumlahnya bisa mencapai 964.400 kematian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!