Virus Corona di China Makin Horor, 37 Juta Warga Diprediksi Kena Covid-19 Setiap Harinya

Virus Corona di China Makin Horor, 37 Juta Warga Diprediksi Kena Covid-19 Setiap Harinya

tribunwarta.com – Pada saat Indonesia mengumumkan status endemi Covid-19 , virus Corona di China justru dilaporkan semakin ‘menyeramkan’.

Hampir 37 juta orang di China kemungkinan telah terinfeksi Covid-19 pada satu hari selama minggu ini.

Menurut perkiraan dari otoritas kesehatan utama pemerintah, angka tersebut menjadikan wabah negara China sejauh ini menjadi yang terbesar di dunia.

Berdasarkan laporan Bloomberg, sebanyak 248 juta orang, atau hampir 18 persen dari populasi, kemungkinan tertular virus dalam 20 hari pertama bulan Desember 2022.

Hal itu menurut risalah dari pertemuan internal Komisi Kesehatan Nasional China yang diadakan pada hari Rabu, 21 Desember 2022 lalu.

Jika akurat, tingkat infeksi akan mengerdilkan rekor harian sebelumnya sekitar 4 juta, yang ditetapkan pada Januari 2022.

Penghentian pembatasan Zero Covid-19 oleh Beijing telah menyebabkan penyebaran varian omicron yang sangat menular tanpa batas dalam populasi dengan tingkat kekebalan alami yang rendah.

Menurut perkiraan, lebih dari setengah penduduk provinsi Sichuan, di barat daya China , dan ibu kota Beijing telah terinfeksi.

Akan tetapi, bagaimana regulator kesehatan China membuat perkiraannya tidak jelas, karena negara itu menutup jaringan bilik pengujian PCR, yang dulu ada di mana-mana, pada awal bulan ini.

Tingkat infeksi yang tepat sulit ditetapkan di negara lain selama pandemi, karena tes laboratorium yang sulit didapat digantikan oleh pengujian di rumah dengan hasil yang tidak dikumpulkan secara terpusat.

Wabah Covid-19 Terbesar di Dunia

Orang-orang di China sekarang menggunakan tes antigen cepat untuk mendeteksi infeksi, dan mereka tidak diwajibkan untuk melaporkan hasil positif.

Sementara itu, pemerintah telah berhenti mempublikasikan jumlah kasus tanpa gejala harian.

Akhir dari Covid Zero Risks Membuat China Kewalahan Dengan Infeksi.

Chen Qin, kepala ekonom di konsultan data MetroDataTech, memperkirakan gelombang China saat ini akan memuncak antara pertengahan Desember 2022 dan akhir Januari 2023 di sebagian besar kota.

“Berdasarkan analisis pencarian kata kunci online menunjukkan lonjakan pembukaan kembali sudah bertanggung jawab atas puluhan juta infeksi setiap hari, dengan jumlah kasus terbesar di kota Shenzhen, Shanghai, dan Chongqing,” katanya.

Kematian yang Hilang

Risalah rapat dari pemerintah tidak mencatat diskusi tentang berapa banyak orang yang telah meninggal.

Mereka mengutip Ma Xiaowei, kepala NHC, mengulangi definisi baru yang jauh lebih sempit yang digunakan untuk menghitung kematian akibat Covid-19 .

Sementara mengakui bahwa kematian pasti akan terjadi ketika virus menyebar dengan cepat, dia menggarisbawahi bahwa hanya orang yang meninggal karena pneumonia yang disebabkan Covid-19 yang harus dimasukkan dalam statistik kematian.

Para pejabat mengatakan Beijing, yang terpukul lebih dulu, mulai melihat puncak kasus Covid-19 yang parah dan kritis bahkan ketika tingkat infeksi keseluruhannya berkurang.

Sementara itu, wabah menyebar dari pusat kota ke pedesaan China , di mana sumber daya medis seringkali kurang.

NHC pun memperingatkan setiap daerah untuk bersiap menghadapi lonjakan penyakit parah yang akan datang.

Sebanyak 37 juta kasus harian yang diperkirakan untuk 20 Desember 2022 adalah penyimpangan dramatis dari penghitungan resmi yang hanya 3.049 infeksi yang dilaporkan di China untuk hari itu.

Ini juga beberapa kali lebih tinggi dari rekor dunia sebelumnya untuk pandemi, dengan kasus global mencapai titik tertinggi sepanjang masa sebesar 4 juta pada 19 Januari 2022.

Angka itu tercatat di tengah gelombang awal infeksi omicron setelah kemunculannya di Afrika Selatan.

Skala infeksi yang disarankan oleh perkiraan resmi menggarisbawahi tantangan yang dihadapi China setelah tiba-tiba beralih dari rezim Zero Covid-19 yang sebagian besar mencegah virus selama tiga tahun terakhir.

Rumah sakit di kota-kota besar China , termasuk Beijing dan Shanghai, telah kewalahan dengan lonjakan pasien yang tiba-tiba, sementara krematorium berjuang untuk menangani serangan kematian.

Covid-19 melanda Shanghai dengan rumah sakit yang ramai, sementara jalan-jalan di kota tersebut kosong.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!