Ukraina Terkini: Markas Besar Wagner Rusia di Luhansk Digempur Pasukan Pasukan Ukraina

Ukraina Terkini: Markas Besar Wagner Rusia di Luhansk Digempur Pasukan Pasukan Ukraina

tribunwarta.com – Pasukan Ukraina menyerang markas besar Wagner Rusia di Kadiivka, Luhansk, Ukraina timur menurut gubernur Luhansk yang diasingkan.

Serhiy Haidai mengatakan serangan ke sebuah hotel tempat kelompok tentara bayaran Rusia itu bertemu dan telah menimbulkan kerugian besar untuk Kremlin.

BBC yang melaporkan berita ini pada Senin (12/12/2022) tidak dapat memverifikasi secara independen keberadaan anggota Wagner di hotel tersebut.

Menurut pakar Barat, Grup Wagner adalah tentara bayaran yang disponsori negara yang bertindak untuk kepentingan Kremlin.

Perusahaan militer swasta itu didirikan oleh Yevgeny Prigozhin, mantan pemilik restoran dan rekan dekat Presiden Rusia Vladimir Putin.

Kelompok itu telah berulang kali dituduh melakukan kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia.

Unit Wagner sebelumnya telah dikerahkan di Crimea, Suriah, Libya, Mali, dan Republik Afrika Tengah.

Dalam serangan Kadiivka, Haidai mengatakan Rusia menderita “kerugian yang signifikan” dan dia memperkirakan “setidaknya 50 persen” dari pasukan yang selamat akan mati karena kurangnya perawatan medis.

Serangan ke hotel di timur Ukraina ini terjadi di tengah pertempuran yang membara di selatan negara itu selama akhir pekan.

Pada Sabtu (10/12/2022), tentara Ukraina mengatakan telah menembak jatuh 10 drone, dengan lima lainnya mengenai fasilitas energi di kota pelabuhan Odessa dan menyebabkan sekitar 1,5 juta orang tanpa listrik.

“Situasi di wilayah Odesa sangat sulit,” kata Presiden Volodymyr Zelensky dalam pidato video malamnya dilansir dari .

“Sayangnya serangannya kritis, jadi butuh lebih dari sekedar waktu untuk memulihkan listrik. Tidak perlu berjam-jam, tapi beberapa hari.”

Menurut pejabat Ukraina, infrastruktur utama negaranya dihantam oleh drone buatan Iran Rusia.

Di Melitopol, otoritas pro-Moskwa mengatakan serangan rudal Ukraina menewaskan dua orang dan melukai 10 orang.

Gambar yang dibagikan oleh seorang pejabat yang dipasang oleh Moskwa menunjukkan kebakaran besar.

“Sistem pertahanan udara menghancurkan dua rudal, empat mencapai target mereka,” kata Yevgeny Balitsky, gubernur kota yang dilantik Rusia, di aplikasi per pesanan Telegram.

Dia menambahkan bahwa “pusat rekreasi” tempat orang-orang makan telah dihancurkan dalam serangan itu, dan pasukan Ukraina menggunakan peluncur roket Himars yang dipasok AS.

Senjata ini telah memainkan peran kunci dalam serangan balik Ukraina. Itu digunakan untuk menargetkan lokasi yang jauh dari garis depan, termasuk pos komando Rusia.

Wali Kota Melitopol yang diasingkan Ivan Fedorov mengatakan puluhan “penjajah” telah tewas.

Melitopol telah diduduki sejak awal Maret dan merupakan pusat logistik utama bagi pasukan Rusia di tenggara.

Kota yang berada di wilayah Zaporizhzhia ini lokasinya strategis di antara Mariupol di timur, Kherson dan Sungai Dnipro di barat, dan Crimea di selatan.

Ukraina mengatakan upayanya untuk merebut kembali wilayah yang diduduki terus berlanjut, meski musim dingin tiba.

Dalam beberapa pekan terakhir, sebagian besar pertempuran terjadi di bagian timur negara itu, terutama di sekitar kota Bakhmut di wilayah Donetsk.

Namun pada Sabtu (10/12/2022) malam, penasihat Presiden Zelensky Oleksiy Arestovych mengindikasikan bahwa Melitopol bisa menjadi sasaran utama pasukan Ukraina.

“Jika Melitopol jatuh, seluruh garis pertahanan sampai ke Kherson runtuh,” katanya dalam sebuah wawancara.

Jika itu terjadi, tambahnya, “Pasukan Ukraina akan mendapatkan rute langsung ke Crimea,” semenanjung yang dianeksasi Rusia pada 2014 dan yang telah ditargetkan untuk direbut kembali oleh Ukraina.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!