Spesifikasi Pembom Siluman B-21 Raider AS, Dirancang Gantikan B-1 Lancer dan B-2 Spirit

Spesifikasi Pembom Siluman B-21 Raider AS, Dirancang Gantikan B-1 Lancer dan B-2 Spirit

tribunwarta.com – B-21 Raider akan diperkenalkan kepada dunia pada Jumat (2/12/2022).

Apa yang membuat penggantinya, B-21, begitu istimewa?

Berikut ini Tribunnews.com rangkum spesifikasi B-21 Raider, yang dikutip dari Al Jazeera :

Dirancang gantikan B-1 Lancer dan B-2 Spirit

Pembom strategis jarak jauh siluman generasi baru ini dirancang untuk menggantikan pesawat B-1 Lancer dan B-2 Spirit yang sudah tua.

Untuk program senjata besar, B-21 dilaporkan menghabiskan anggaran 25,1 milir dolar Amerika – dana yang dialokasikan Angkatan Udara AS pada 2010 lalu.

B-2 Spirit yang berusia 34 tahun adalah generasi yang lebih maju dari masanya.

Bahan canggih yang melapisi pesawat, dikombinasikan dengan bentuk badan pesawat dan lubang masuk mesin.

Artinya, tanda radarnya sangat kecil, menjadikannya hampir “tidak terlihat” oleh radar.

Kemampuan bertahan dalam misi

Hal ini memungkinkan pesawat untuk melakukan misi serangan jarak jauh di daerah yang sangat dipertahankan dengan peluang bagus untuk bertahan dalam misi tersebut.

Pembom lain, seperti B-1 dan B-52 akan memiliki sedikit peluang untuk berhasil.

Untuk B-2, pembom ini sudah dapat menghancurkan target bernilai tinggi jauh di dalam wilayah musuh dengan sedikit atau tanpa peringatan.

Program sangat rahasia

Program ini sangat dirahasiakan.

Northrop Grumman merilis sedikit detail tentang proyek tersebut.

Tetapi beberapa informasi telah bocor dalam laporan yang diterbitkan.

B-21 Raider jelas menarik banyak desainnya dari pendahulunya.

Badan pesawat sedikit lebih kecil

Konsep sayap terbang dengan mesinnya yang tertanam dan dikonfigurasi untuk secara efisien mengurangi radar signature-nya.

Badan pesawat sedikit lebih kecil dari B-2: muatannya – jumlah tata cara, bom, dan misil yang dapat dibawanya – hampir setengahnya .

Ini tidak terlalu cepat – dirancang untuk terbang dengan kecepatan subsonik tinggi – dan itu bukan lompatan kuantum dari pembom siluman B-2 ketika pertama kali diperkenalkan pada tahun 1988.

Secara signifikan lebih murah, baik untuk membeli maupun memelihara.

Harga B-2 sangat mahal

Untuk membuat B-2 tetap layak terbang membutuhkan biaya sangat mahal.

Sementara B-21 akan sangat mengurangi jumlah uang dan jam kerja yang dibutuhkan dalam pemeliharaannya.

Pesawat yang lebih murah lebih mungkin dibeli dalam jumlah yang lebih banyak.

Sedikitnya 100 pesawat awalnya dijadwalkan untuk produksi dengan angka yang kemungkinan akan meningkat jika biaya dapat ditekan.

Mengumpulkan dan berbagi intelijen hingga hancurkan banyak target

Meski siluman adalah atribut utama, itu bukan satu-satunya kualitas B-21.

Apa yang telah dibangun oleh Angkatan Udara , dan militer AS secara keseluruhan, adalah jaringan yang kuat dan terdistribusi dari sensor jarak jauh dan platform serangan yang mengirimkan dan berbagi data dalam jumlah besar tentang musuh yang mereka lawan.

B-21 sangat cocok dengan jaringan strategi baru ini, mampu mengumpulkan intelijen tentang musuh atau area potensial dan melakukan serangan.

Dengan kata lain, B-21 dapat mengumpulkan dan menyampaikan informasi ke pesawat, satelit, radar, dan lainnya, dan itu juga merupakan senjata ofensif, mampu menghancurkan target dalam jangkauannya.

Serangan jarak jauh mungkin menjadi misi utamanya, tetapi pembom B-21 akan dapat mengumpulkan dan berbagi intelijen, membantu mengarahkan armada senjatanya sendiri yang pada gilirannya dapat menghancurkan banyak target.

Singkatnya, “otaknya” adalah asetnya yang paling berharga dan penggunaan perangkat lunak sumber terbuka akan memungkinkan pesawat untuk ditingkatkan dengan mudah – memastikannya tetap fleksibel dan mutakhir sambil secara serius memperpanjang masa manfaatnya.

Diterbangkan berawak dan tak berawak

Pesawat dapat diterbangkan dalam konfigurasi berawak dan tak berawak.

Ruang senjata internalnya akan memungkinkannya membawa rudal siluman jarak jauh terbaru seperti JASSM (Joint Air to Surface Stand-off Missile) serta muatan konvensional dan nuklir lainnya.

Radar kuantum

Selama beberapa dekade, pesawat siluman telah mendominasi langit.

Bahkan tanpa siluman, atribut lain B-21 adalah yang membuatnya menjadi pesawat yang mematikan.

B-21 dapat menyerap informasi pada tingkat yang jauh lebih besar daripada para pesaingnya y.

Itu artinya, pembom ini akan tahu di mana musuh berada dan di mana asetnya sendiri – masuk ke dalam kerangka besar platform mematikan yang akan dapat menghancurkan target mereka dari jarak jauh.

Kemampuan untuk mengumpulkan, menyerap, dan mengasimilasi data dalam jumlah besar, sarana B-21 yang diperluas untuk terus diperbarui, dan setiap sensornya menjadi yang terbaru dan paling kuat adalah apa yang akan menjadikan Raider sebagai senjata ampuh yang dirancang untuk itu.

Peluncuran B-21 pada Jumat berarti awal dari tahun-tahun pengembangan, penyesuaian, penyempurnaan, dan penyetelan saat pembom menjalani tes konstan, pertama di darat dan kemudian di udara dalam berbagai kondisi yang luas (sebelum akhirnya dilantik ke Angkatan Udara AS).

Tapi itu sudah dalam proses untuk menjadi salah satu senjata yang paling ditakuti oleh musuh potensial karena akan ada sedikit atau tidak ada peringatan kedatangannya jauh di dalam ruang udara musuh.

Faktor pencegah inilah yang akan menjadi bagian dari perhitungan pemikiran pesaing terdekat mana pun ketika mempertimbangkan aksi militer.

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

Korea Memanas, AS Kerahkan Pesawat Pembom Strategi B-1B ke Latihan Militer Korsel, Peringati Korut

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Korea Memanas, AS Kerahkan Pesawat Pembom Strategi B-1B ke Latihan Militer Korsel, Peringati Korut

Makin Panas, Amerika Serikat Balas Korea Utara dengan Luncurkan Pesawat Pembom Strategis B-1B

Update Daftar Tim Lolos dan Tersingkir di Piala Dunia 2022, 7 Tim ke Babak 16 Besar Berbanding 5 Tim

AS Raih Kemenangan 1-0 atas Iran di Grup B Piala Dunia 2022, Bertengger di Puncak dan Lolos 16 Besar

Piala Dunia 2022: Inggris vs Amerika Serikat, Kyle Walker Pulih, Giliran Harry Kane Terancam Absen

Prediksi Skor Timnas Iran Vs AS di Piala Dunia 2022, Pelatih Gregg Berhalter di Bawah Tekanan Besar

Oknum TNI di Semarang Diduga Aniaya Istri, Kodam IV Diponegoro: Diserahkan ke Pengadilan Militer

Rangkaian Acara Reuni 212 di Masjid At-Tin Difokuskan untuk Doa Bersama, Peserta Mencapai 10 Ribu

Wanti-wanti Andika Perkasa ke Calon Panglima TNI Yudo Margono: Tantangan Banyak, Masalah Ada Terus

Persiapan Calon Panglima TNI Yudo Margono Jelang Fit and Proper Test di Komisi 1 DPR RI Hari Ini

Momen Titiek Soeharto Antusias Hadiri Reuni 212, Berharap Indonesia Lepas dari Penderitaan

Momen Habib Rizieq Shihab Menangis di Acara Reuni 212, Tegaskan Revolusi Akhlak lalu Disambut Takbir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!