Protes Iran: Perempuan Minoritas dan Pria Habis Sholat Jumat Kembali Turun ke Jalan

Protes Iran: Perempuan Minoritas dan Pria Habis Sholat Jumat Kembali Turun ke Jalan

tribunwarta.com – Wanita berpakaian hitam di provinsi Sistan-Baluchistan Iran telah bergabung dalam protes nasional pada hari Jumat (2/12/2022).

Protes dipicu oleh kematian Mahsa Amini , dalam apa yang oleh kelompok hak asasi manusia disebut sebagai langkah yang jarang terjadi di wilayah konservatif itu.

Dilansir dari Guardian, video daring menunjukkan puluhan perempuan di jalan-jalan di ibu kota provinsi, Zahedan, memegang spanduk bertuliskan “Wanita, hidup, kebebasan”.

Hal itu jadi salah satu slogan utama gerakan protes yang meletus pada pertengahan September.

“Baik dengan hijab atau tanpa itu, teruslah menuju revolusi,” teriak para wanita yang mengenakan cadar yang menutupi tubuh dalam video yang diposting di Twitter dan diverifikasi oleh AFP.

Protes yang dipimpin oleh wanita telah melanda Iran sejak Amini, seorang Iran berusia 22 tahun asal Kurdi, meninggal setelah penangkapannya di Teheran karena dugaan pelanggaran kode berpakaian republik Islam berdasarkan hukum syariah.

Pasukan keamanan telah menewaskan sedikitnya 448 pengunjuk rasa, dengan jumlah korban terbesar di Sistan-Baluchistan, di perbatasan tenggara Iran dengan Afghanistan dan Pakistan, menurut Hak Asasi Manusia Iran, sebuah organisasi non-pemerintah yang berbasis di Oslo.

“Ini memang jarang,” kata direktur IHR, Mahmood Amiry-Moghaddam, tentang protes perempuan di Zahedan, di mana laki-laki turun ke jalan setelah salat Jumat selama lebih dari dua bulan.

“Protes yang sedang berlangsung di Iran adalah awal dari revolusi martabat,” katanya.

“Perempuan dan minoritas, yang selama lebih dari empat dekade telah diperlakukan sebagai warga negara kelas dua, diberdayakan melalui protes ini untuk turun ke jalan dan menuntut hak asasi manusia yang mendasar.”

Dia mengatakan wanita Baluchi termasuk yang paling tertindas di Iran dan protes mereka pada hari Jumat adalah yang paling terorganisir.

Puluhan pria juga turun ke jalan pada hari Jumat, meneriakkan “kami tidak ingin pemerintah yang membunuh anak”, rekaman yang diposting online oleh para aktivis menunjukkan.

Di Taftan, sebuah wilayah di Sistan-Baluchistan, #pasukan keamanan terlihat melepaskan tembakan dengan tembakan gas air mata ke pengunjuk rasa laki-laki, dalam sebuah video yang diterbitkan oleh IHR.

Sistan-Baluchistan yang mayoritas Muslim Sunni adalah wilayah termiskin di Iran, dan banyak penduduk etnis Baluchistan merasa didiskriminasi.

Setidaknya 128 orang telah tewas di Sistan-Baluchistan selama penumpasan protes, menurut IHR, sejauh ini merupakan jumlah korban terbesar di antara kematian yang tercatat di 26 dari 31 provinsi Iran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!