Profil Cristopher Colombus, Perjalanan Panjang Penemu Benua Amerika Memulihkan Gelarnya

Profil Cristopher Colombus, Perjalanan Panjang Penemu Benua Amerika Memulihkan Gelarnya

tribunwarta.com – Christopher Columbus merupakan seorang penjelajah dan navigator asal Italia. Pada tahun 1492, ia melakukan pelayaran melintasi Samudra Atlantik dari Spanyol di Santa Maria, dengan kapal Pinta dan Niña di sampingnya, berharap menemukan rute baru ke India.

Sekira tahun 1492 dan 1504, dia melakukan total empat perjalanan ke Karibia dan Amerika Selatan, kemudian dikreditkan dan disalahkan karena membuka Amerika untuk kolonisasi Eropa.

Tahun-tahun awal

Columbus lahir pada tahun 1451 di Republik Genoa, bagian wilayah yang sekarang disebut Italia. Pada usia 20-an ia pindah ke Lisbon, Portugal, dan kemudian bermukim kembali di Spanyol, yang tetap menjadi markas selama hidupnya.

Columbus pertama kali pergi ke laut saat remaja, ia berpartisipasi dalam beberapa pelayaran perdagangan di Laut Mediterania dan Laut Aegea. Ada satu perjalanan ke pulau Khios, di zaman Yunani modern, perjalanan itu membawanya paling dekat dengan Asia.

Pelayaran pertamanya ke Samudra Atlantik pada tahun 1476 hampir merenggut nyawanya karena armada komersial yang ia tumpangi diserang oleh prajurit Prancis di lepas pantai Portugal.

Kapalnya terbakar, dan Columbus harus berenang ke pantai Portugis untuk menyelamatkan dirinya.

Dia pergi ke Lisbon, Portugal, di mana dia akhirnya menetap dan menikah dengan Filipa Perestrelo. Pasangan tersebut akhirnya memiliki satu putra yang bernama Diego, lahir pada tahun 1480. Namun, tak lama istrinya meninggal, dan Columbus pindah ke Spanyol.

Dia memiliki putra kedua, Fernando, yang lahir di luar pernikahan pada tahun 1488 dengan Beatriz Enriquez de Arana.

Setelah berpartisipasi dalam beberapa ekspedisi lain ke Afrika, Columbus memperoleh pengetahuan tentang arus Atlantik yang mengalir ke timur dan barat dari Kepulauan Canary.

Rute Columbus

Pulau-pulau Asia di dekat Cina dan India terkenal akan rempah-rempah dan emasnya yang berlimpah, hal tersebut menjadi tujuan yang menarik bagi orang Eropa.

Akan tetapi dominasi Muslim atas rute perdagangan melalui Timur Tengah membuat perjalanan ke timur menjadi sulit.

Columbus pun merancang rute untuk berlayar ke barat melintasi Atlantik untuk mencapai Asia, ia percaya keputusannya tersebut akan lebih cepat dan lebih aman bagi mereka.

Dia memperkirakan bumi berbentuk bola dan jarak antara Kepulauan Canary dan Jepang sekira 2.300 mil.

Banyak ahli kelautan kontemporer Columbus yang tidak setuju. Mereka menganut abad kedua SM. Perkiraan lingkar bumi pada 25.000 mil, yang membuat jarak sebenarnya antara Kepulauan Canary dan Jepang adalah sekira 12.200 mil.

Terlepas dari ketidaksepakatan mereka dengan Columbus tentang masalah jarak, mereka sepakat bahwa perjalanan ke barat dari Eropa akan menjadi rute air yang tidak terputus.

Columbus mengusulkan pelayaran penemuan tiga kapal melintasi Atlantik pertama-tama kepada Raja Portugis, kemudian ke Genoa dan akhirnya ke Venesia. Namun ia terus ditolak.

Pada 1486, ia pergi ke monarki Spanyol Ratu Isabella dari Kastilia dan Ferdinand II dari Aragon. Fokus mereka pada saat itu adalah perang dengan Muslim, dan ahli kelautan mereka skeptis, sehingga mereka awalnya menolak Columbus.

Namun, idenya bagaimanapun pasti telah menarik minat para Raja, karena mereka menahan Columbus sebagai penggawa.

Columbus terus melobi istana kerajaan, dan segera tentara Spanyol merebut benteng Muslim terakhir di Granada pada Januari 1492. Tak lama kemudian, para raja setuju untuk membiayai ekspedisinya.

Kapal-kapalnya

Pada akhir Agustus 1492, Columbus meninggalkan Spanyol dari pelabuhan Palos de la Frontera. Dia berlayar dengan tiga kapal, Columbus di Santa Maria yang lebih besar menggunakan sejenis kapal yang dikenal sebagai carrack, dengan Pinta dan Niña, keduanya karavel bergaya Portugis di sampingnya.

Kapan Columbus Menemukan Amerika?

Pada 12 Oktober 1492, setelah 36 hari berlayar ke barat melintasi Atlantik, Columbus dan beberapa awak menginjakkan kaki di sebuah pulau di Bahama saat ini, diklaim sebagai milik spanyol.

Di sana, krunya bertemu dengan sekelompok penduduk asli yang pemalu namun ramah, yang terbuka untuk berdagang dengan para pelaut, bertukar manik-manik kaca, bola kapas, burung beo, dan tombak. Orang-orang Eropa juga memperhatikan potongan-potongan emas yang dipakai penduduk asli untuk perhiasan.

Columbus dan anak buahnya melanjutkan perjalanan mereka, mengunjungi pulau-pulau Kuba yang ia pikir adalah daratan Cina dan Hispaniola yang sekarang merupakan Haiti dan Republik Dominika, yang menurut Columbus mungkin Jepang dan bertemu dengan para pemimpin penduduk asli.

Selama waktu itu, Santa Maria karam di karang di lepas pantai Hispaniola. Dengan bantuan beberapa penduduk pulau, orang-orang Columbus menyelamatkan apa yang mereka bisa dan membangun Villa de la Navidad, dengan kayu dari kapal.

39 orang tetap tinggal untuk menduduki pemukiman itu. Columbus yakin penjelajahannya telah mencapai Asia, dia berlayar pulang dengan dua kapal yang tersisa. Kembali ke Spanyol pada tahun 1493, Columbus memberikan laporan yang bersinar, agak berlebihan namun diterima dengan oleh istana kerajaan.

Pelayaran

Pada tahun 1493, Columbus turun ke laut dalam ekspedisi keduanya, dan ia menjelajahi lebih banyak pulau di Samudra Karibia. Setibanya di Hispaniola, Columbus dan krunya menemukan pemukiman di Navidad telah dihancurkan dengan semua pelaut dibantai.

Menolak keinginan ratu lokal, yang menganggap perbudakan menyinggung, Columbus menetapkan kebijakan kerja paksa atas penduduk asli untuk membangun kembali pemukiman dan mengeksplorasi emas.

Ia percaya itu akan terbukti menguntungkan. Namun usahanya hanya menghasilnya sejumlah kecil emas dan ia mendapatkan kebencian besar di antara penduduk asli.

Sebelum kembali ke Spanyol, Columbus meninggalkan saudara-saudaranya Bartholomew dan Diego untuk mengatur permukiman di Hispaniola, dan berlayar sebentar di sekitar pulau-pulau Karibia yang lebih besar untuk meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia telah menemukan pulau-pulau terluar Cina.

Kemudian pada pelayaran ketiganya, Columbus benar-benar mencapai daratan, ia menjelajahi sungai Orinoco di Venezuela saat ini.

Sayangnya, kondisi di pemukiman Hispaniola telah memburuk hingga hampir memberontak, dengan pemukim mengeklaim mereka telah disesatkan oleh klaim kekayaan Columbus, dan mereka mengeluh tentang manajemen yang buruk dari saudara-saudaranya.

Mahkota Spanyol mengirim seorang pejabat kerajaan yang menangkap Columbus, dan melucuti kekuasaannya.

Dia kembali ke Spanyol dengan rantai untuk menghadapi istana kerajaan. Tuduhan itu kemudian dibatalkan, tetapi Columbus kehilangan gelarnya sebagai Gubernur Hindia, untuk sementara waktu. Namun, banyak kekayaan yang diperoleh selama pelayarannya.

Perjalanan Terakhir

Setelah meyakinkan Raja Ferdinand bahwa satu perjalanan lagi akan membawa kekayaan berlimpah yang dijanjikan, Columbus pun melanjutkan apa yang akan menjadi pelayaran terakhirnya pada tahun 1502, ia melakukan perjalanan di sepanjang pantai timur Amerika Tengah dalam pencarian yang gagal untuk rute ke Samudra Hindia.

Namun, badai menghancurkan salah satu kapalnya. Hal tersebut membuat kapten dan pelautnya terdampar di pulau Kuba.

Selama waktu itu, penduduk pulau setempat merasa bosan dengan perlakuan buruk dan obsesi orang Spanyol terhadap emas, hingga menolak memberi mereka makanan.

Dalam percikan inspirasi, Columbus berkonsultasi dengan Almanac dan menyusun rencana untuk menghukum penduduk pulau dengan mengambil bulan.

Pada 29 Februari 1504, gerhana bulan cukup mengkhawatirkan penduduk asli untuk membangun kembali perdagangan dengan orang-orang Spanyol.

Tim penyelamat pun akhirnya tiba, dikirim oleh Gubernur Kerajaan Hispaniola pada bulan Juli, Columbus dan anak buahnya pun dibawa kembali ke Spanyol pada November 1504.

Dalam dua tahun sisa hidupnya setelah perjalanan terakhirnya ke Amerika, Columbus berjuang untuk memulihkan gelarnya yang hilang.

Meskipun dia mendapatkan kembali sebagian kekayaannya pada Mei 1505, namun gelarnya tidak pernah dikembalikan.

Hingga akhirnya Columbus meninggal karena radang sendi parah setelah infeksi pada 20 Mei 1506, mereka masih percaya bahwa dia telah menemukan rute yang lebih pendek ke Asia. (Faisha Aprilia)***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!