OPEC+ Siap Mempertahankan Target Produksi Minyak di Tengah Pembatasan Harga Minyak Rusia

OPEC+ Siap Mempertahankan Target Produksi Minyak di Tengah Pembatasan Harga Minyak Rusia

tribunwarta.com – OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia , membuat marah Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya pada Oktober, ketika sepakat untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari (bpd) atau sekitar 2 persen produksi dunia dari November hingga akhir 2023.

Melansir dari Reuters, Washington menuduh OPEC+ dan salah satu pemimpinnya, Arab Saudi, berpihak pada Rusia meskipun Moskow telah melancarkan serangan ke Ukraina.

OPEC+ mengungkapkan alasannya memangkas produksi karena prospek ekonomi yang lebih lemah. Harga minyak telah menurun sejak Oktober karena pertumbuhan ekonomi China dan global yang lebih lambat dan suku bunga yang lebih tinggi.

Pada Jumat (2/12/2022), negara-negara G7 dan Australia menyetujui batas harga 60 dolar AS per barel untuk minyak mentah lintas laut Rusia sebagai langkah untuk menghilangkan pendapatan bahan bakar Moskow, namun tetap menjaga minyak Rusia tetap mengalir ke pasar global.

Moskow mengatakan tidak akan menjual minyaknya di bawah batas dan sedang menganalisis bagaimana akan menanggapi batas harga tersebut.

Banyak analis dan menteri OPEC mengatakan, batas harga minyak Rusia membingungkan dan mungkin tidak efisien karena Moskow telah menjual sebagian besar minyaknya ke negara-negara seperti China dan India, yang menolak mengutuk perang di Ukraina.

OPEC mengadakan pertemuan secara virtual pada Sabtu (3/12/2022) tanpa Rusia dan sekutunya, serta tidak membahas batasan harga minyak Rusia , kata seorang sumber.

“Kami akan tetap memproduksi seperti apa adanya,” kata salah satu sumber.

OPEC+ akan memulai pertemuan pada pukul 11.00 GMT, dengan pertemuan panel Penasehat Komite Pemantauan Menteri Bersama (JMMC), diikuti dengan konferensi para menteri negara anggotanya.

Negara G7 Bakal Bikin Putin Miskin, Tetapkan Batas Harga Minyak Rusia 60 Dolar AS per Barel

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!