Menlu Rusia: konfrontasi antara kekuatan nuklir harus dihindari

Menlu Rusia: konfrontasi antara kekuatan nuklir harus dihindari

tribunwarta.com – Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menegaskan pentingnya menghindari segala jenis konfrontasi militer antara negara berkekuatan nuklir, bahkan jika itu hanya melibatkan senjata konvensional.

Lavrov juga mengatakan Barat mendorong Ukraina untuk terus berperang melawan Rusia.

“Penting untuk menghindari bentrokan militer antara kekuatan nuklir, bahkan dengan penggunaan senjata konvensional. Eskalasi mungkin menjadi tidak terkendali,” kata Lavrov pada Rabu, seperti dilaporkan kantor berita TASS.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengeluarkan serangkaian ancaman nuklir terselubung selama perang di Ukraina, tetapi beberapa pejabat tinggi telah berulang kali menyangkal rencana Moskow untuk menggunakan senjata nuklir di Ukraina dan menuduh Barat meningkatkan kemungkinan penggunaan nuklir.

Negara-negara Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat, telah memberikan paket dukungan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada Ukraina untuk mendukung perjuangannya melawan Rusia.

Moskow sebelumnya mengatakan dukungan itu membuat NATO menjadi pihak yang ikut dalam konflik, meskipun kedua belah pihak telah menekankan pentingnya menghindari konfrontasi langsung.

Ukraina bukan anggota NATO, tetapi berusaha untuk bergabung dengan aliansi pertahanan tersebut.

Rusia mengatakan ambisi Ukraina untuk bergabung ke NATO dan perluasan aliansi ke arah timur sejak jatuhnya Uni Soviet pada 1991 merupakan salah satu alasan di balik langkahnya untuk menyerang Kiev pada 24 Februari 2022.

Sumber: Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!