Mengenal Hernan Cortes, Manusia Religius yang Putus Asa Mencari Pengakuan

Mengenal Hernan Cortes, Manusia Religius yang Putus Asa Mencari Pengakuan

tribunwarta.com – Hernan Cortes , seorang penakluk Spanyol yang memimpin penaklukan Kekaisaran Aztec di Meksiko dari tahun 1519.

Berhasil mengambil Ibu Kota Aztec Tenochtitlan pada tahun 1521, Cortes menjarah Mesoamerika saat ia menjadi penguasa pertama koloni baru Spanyol .

Cortes merupakan pemimpin pria yang berbakat, dan dia memanfaatkan setiap kesempatan yang diberikan kepada di dunia baru.

Dia menggunakan senjata dan taktik superior yang dikombinasikan dengan diplomasi untuk melengkapi kekuatan penakluknya yang sedikit dengan ribuan prajurit pribumi, Cortes pun mampu menyapu semua yang ada di hadapannya.

Awalnya dia diberi penghargaan oleh Mahkota Spanyol , namun Cortes merasa kewalahan oleh gelombang baru administrator kolonial dan pertempuran hukum yang terus menerus terjadi, di mana ia menghadapi tuduhan melebihi otoritasnya.

Mengambil lebih dari yang seharusnya dijarah, dan menggunakan kekerasan serta terror yang berlebihan terhadap masyarakat adat.

Tahun-tahun Awal

Hernan Cortes de Monroy y Pizarro Altamirano lahir pada tahun 1485 di Medellin, Extremadura, Spanyol . Orangtuanya merupakan bangsawan kecil, ayahnya adalah seorang hidalgo.

Hernan belajar hukum di Universitas Salamanca dari tahun 1499, tetapi pada usia 19 tahun, ia memutuskan untuk meninggalkan Spanyol dan mencoba peruntungannya di koloni Karibia.

Setelah menjalankan perkebunan di Hispaniola Timur (Santo Domingo) dan bekerja sebagai notaris di Azua de Compostela, dia memutuskan untuk berpartisipasi dalam penaklukan Kuba pada tahun 1511.

Tujuh tahun kemudian, di pertengahan usia 30-an, dia gatal untuk menusuk ketenaran dan kemuliaan. Mungkin tidak hanya untuk emas, Cortes adalah orang yang sangat religius, dan semangat menambah wawasannya dalam penginjilan.

Dua Dunia Bertabrakan

Diego Velazquez de Cuellar, Gubernur Kuba, telah mengirim beberapa ekspedisi untuk menjelajahi pantai daratan Amerika sejak tahun 1517, dan ini melaporkan monument batu kuno yang aneh dan penduduk asli yang berpakaian cerah, yang kemudian ditukar dengan benda-benda emas murni.

Gubernur mengorganisir ekspedisi lain dan memilih Hernan Cortes sebagai pemimpinnya, yang pernah menjabat sebagai alcalde, atau hakim kepala di Santigo de Cuba.

11 kapal penuh dengan 500 tentara dan 100 pelaut, semuanya merupakan petualang dan pencari harta karun. Pada saat-saat terakhir, Velasquez waspada dengan skala persiapan Cortes, ia mencoba memanggil letnannya, tetapi sudah terlambat.

Cortes mungkin adalah pemimpin ekspedisi, tetapi seperti yang dijelaskan oleh sejarawan S. Sheppard, ini pasti akan menjadi upaya kelompok.

“Cortes bukanlah seorang jenderal yang memimpin pasukan professional, dia adalah seorang pria terhormat yang mengambil keputusan hanya melalui persetujuan dari pria lain. Sepanjang kampanye, kepemimpinannya tidak memiliki dasar yang lebih dari status yang sangat rapuh sebagai yang pertama di antara yang sederajat. Sepenuhnya bergantung pada visi, karisma, dan kesuksesan.”

Cortes tidak diragukan lagi sebagai seorang komandan yang karismatik dan inspirasional, meskipun dia hanya memiliki sedikit pengalaman dalam militer praktis, yang terpenting dia adalah seorang pemimpin yang mampu mengambil keputusan yang sangat kejam, dan pertaruhan yang besar untuk memaksimalkan peluangnya dalam situasi geopolitik yang berubah-ubah dan cair.

Seperti yang diringkas Sheppard: “Seorang Katolik yang taat dan seorang bigamis yang taat, seorang tantara salim dan seorang oportunis, seorang pemberontak dan seorang imperialis, Cortes adalah orang yang memiliki banyak kontradiksi.”

Cortes mendarat di Pantai Tabasco di Potonchan, daratan Amerika, pada Maret 1519. Dunia lama akan bertemu secara langsung dengan penguasa Mesoamerika saat itu.

Cortes dan anak buahnya tidak tahu apa yang akan mereka hadapi. Tetapi untuk memastikan agar tidak ada yang berpikir untuk mundur, Cortes memerintahkan agar kapalnya dikandangkan dan dibubarkan dengan sengaja. Sekarang pilihannya adalah menaklukkan atau mati.

Senjata baja dan bubuk mesiu yang unggul, kavaleri, dan taktik dinamis memastikan kemenangan akan datang dengan mudah bagi Spanyol menghadapi orang-orang yang akan menjadi lawan mereka.

Senjata dan baju besi Mesoamerika lebih primitif dibandingkan dengan milik orang Spanyol . Orang-orang Mesoamerika memiliki pedang dan tongkat obsidian yang tajam, busur, tombak, dan pelempar anak panah.

Akan tetapi ini tidak hanya berdampak pada baju besi logam. Di sisi lain, pedang baja Spanyol , tombak panjang, busur panah, dan senjata bubuk mesiu sangat efektif melawan prajurit yang hanya dilindungi oleh kain katun empuk dan perisai kayu.

Kavaleri membuktikan dirinya hampir tak terkalahkan melawan sejumlah penyerang Mesoamerika . Akhirnya, taktik tidak membantu masyarakat adat, yang terbiasa dengan ritual perang di mana pertunjukan dan tawanan menjadi prioritas.

Perwira Mesoamerika mudah dikenali dengan kostum mewah mereka, dan ini adalah target pertama Spanyol .

Ketika petugas terbunuh, sangat sering pangkat dan arsipnya melarikan diri dengan panik. Prajurit Mesoamerika memang mempelajari taktik baru dan fokus pada penyergapan di tanah yang rusak sebagai strategi untuk meniadakan kekuatan kavaleri.

Namun keunggulan militer yang luas biasa meski menghadapi jumlah yang jauh lebih unggul, tetap berada di tangan orang Spanyol .

Tahun-tahun Terakhir Menjelang Kematian Hernan Cortes

Meskipun kemenangan yang menentukan atas Aztec, Cortes menghadapi banyak tantangan untuk otoritas dan posisinya, baik dari Spanyol maupun saingannya di dunia baru.

Dia melakukan perjalanan ke Honduras pada tahun 1524 untuk menghentikan pemberontakan yang melawannya di daerah tersebut.

Pada 1536, Cortes memimpin ekspedisi ke bagian barat laut Meksiko, dalam proses menjelajahi Baja California dan pantai Pasifik Meksiko. Ini menjadi ekspedisi besar terakhirnya.

Kembali ke ibu kota, Cortes mendapati dirinya dicopot begitu saja dari kekuasaan. Dia pergi ke Spanyol untuk mengajukan kasusnya kepada raja, tetapi dia tidak diangkat kembali menjadi gubernur.

Pada tahun 1541, Cortes ke Spanyol . Dia menghabiskan sebagian besar tahun-tahun terakhirnya dengan rasa putus asa mencari pengakuan atas prestasi dan dukungannya dari Istana Kerajaan Spanyol .

Ia kaya, tetapi sakit hati karena kurangnya dukungan dan pujian untuk dirinya, Cortes pun meninggal di Spanyol pada 1547. (Faisha Aprilia)***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!