Kondisi Krisis dalam Bangsal RS China Terungkap, Pasien Penuhi Lorong hingga Diletakan di Lantai

Kondisi Krisis dalam Bangsal RS China Terungkap, Pasien Penuhi Lorong hingga Diletakan di Lantai

tribunwarta.com – Gambar-bambar dari dalam rumah sakit (RS) China yang tertekan lonjakan infeksi setelah pelonggaran kebijakan nol Covid China beredar luas secara online.

Dalam gambar yang dilansir Sky New dari dalam Rumah Sakit Chaoyang bagian timur China, pasien positif Covid yang hampir semuanya orang tua memenuhi bangsal.

Hanya beberapa yang beruntung yang bisa dirawat di tempat tidur. Sementara yang lainnya diletakan di lantai dengan kasur darurat atau alas tikar.

Tanda-tanda krisis di dalam RS China juga terlihat hingga keluar gedung, dengan tingginya mobilitas kedatangan ambulans serta pasien yang dibawa dengan kursi roda.

Ketika keluarga mati-matian berusaha mendapatkan tempat tidur untuk kerabat mereka yang tidak sehat, satu keluarga yang tiba di rumah sakit mengatakan kepada Sky News: “Kami telah menunggu setidaknya 10 hari. Hampir semua orang di dalamnya sudah lanjut usia dan terinfeksi.”

Baru tiga minggu terakhir, China menghapus hampir setiap pembatasan kebijakan nol-Covid yang ketat setelah hampir tiga tahun pandemi.

Warga China tidak perlu lagi memindai kode pelacak kesehatan di tempat umum, menjalani tes rutin, atau pergi ke fasilitas karantina saat mereka tertular.

Pemerintahnya juga telah mengumumkan pelonggaran visa perjalanan minggu ini.

Namun dampak perubahan kebijakan yang ekstrem langsung terlihat secara cepat, dengan lebih dari 50 persen populasi Beijing diperkirakan telah terinfeksi menurut laporan Sky News.

China memiliki populasi besar dengan tingkat kekebalan yang rendah, dan sistem rumah sakit yang kekurangan sumber daya dengan tempat tidur perawatan intensif yang tidak mencukupi kebutuhan populasi.

Gabungan dari masalah itu berarti sistem perawatan kesehatannya akan berada di bawah tekanan besar saat infeksi melonjak tiba-tiba.

Angka resmi mengatakan sangat sedikit orang yang meninggal, namun kenyataannya di lapangan terlihat berbeda.

“Mereka semua terbaring di tempat tidur. Setiap hari, orang meninggal. Koridor penuh dengan orang menggunakan infus,” kata seorang petugas kebersihan, berbicara kepada Sky News saat istirahat sejenak dari shiftnya.

Sekarang, karena pembatasan dicabut, para ahli mengatakan tidak ada jalan untuk memutar kembali kebijakan.

Pakar Covid-19 Profesor Dali Yang mengatakan kepada bahwa China benar-benar menerapkan strategi yang sama sekali berbeda, dengan semangat dan antusiasme saat menggunakan nol-Covid.

“Kritik terhadap pendekatan (China) saat ini adalah bahwa pihak berwenang (seharusnya) memiliki waktu untuk mempersiapkan – mereka dapat mendidik masyarakat, mereka dapat mengambil lebih banyak tindakan, termasuk menyediakan pereda demam dasar.”

Menurutnya, pembukaan kembali China tanpa pengujian melegakan banyak orang, tetapi itu datang dengan perubahan kebijakan yang cepat dan aturan jelas sehingga harus dibayar mahal warganya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!