Jaksa Ragukan Surat Perintah yang Dikantongi Hendra Kurniawan, Singgung Terbit di Luar Jam Kerja

Jaksa Ragukan Surat Perintah yang Dikantongi Hendra Kurniawan, Singgung Terbit di Luar Jam Kerja

tribunwarta.com – Jaksa Penuntut Umum (JPU) meragukan surat perintah (Sprin) yang dibawa oleh tim kuasa hukum eks Karo Paminal Divisi Propam Polri, Hendra Kurniawan dalam proses penyelidikan kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Hal ini terungkap saat pemeriksaan Wakil Kepala Detasemen C Biro Paminal Divisi Propam Polri, AKBP Radite Hernawa dalam sidang perkara obstruction of justice di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (1/12/2022).

“Kami penuntut umum agak meragukan surat perintah penyelidikan yang diperlihatkan oleh penasihat hukum terdakwa,” kata jaksa .

Keraguan itu muncul karena dalam surat tersebut tertulis penerbitannya pada 8 Juli 2022 atau di hari Yosua meregang nyawa akibat ditembak.

Jika merujuk berita acara pemeriksaan (BAP) Hendra, kejadian berdarah itu terjadi sekira pukul 17.00 WIB.

Atas hal itu, jaksa akhirnya bertanya kepada Radite soal jam kerja proses administrasi surat menyurat di Biro Paminal.

“Mengenai kebiasaan jam kerja surat menyurat itu yang kami tanyakan. Saksi ini di Biro Paminal menyangkut surat menyurat, jam kerja sampai jam berapa?” tanya Jaksa

“Karena surat tadi tanggal 8 Juli, sementara kejadian tanggal 8 Juli di BAP terdakwa HK (Hendra Kurniawan) itu dia jam 5 (17.00). Jam kerja di Biro Paminal itu jam berapa terkait surat menyurat,” sambung Jaksa.

Radite menjawab jika merujuk pada jam kerja, proses administrasi untuk surat menyurat berlangsung sejak pukul 07.00 WIB hingga pukul 15.00 WIB.

“Kalau surat menyurat sesuai ketentuan jam 7 sampai jam 3 (15.00 WIB),” beber Radite.

“Kalau ada surat masuk lewat jam 3 ditolak?” tanya JPU.

“Tidak,” ucap Radite.

Radite menyebut surat bisa diterbitkan setelah jam operasional kerja tergantung situasi dan arahan dari pimpinan.

“Jam kerja sampai jam 15.00 WIB atau jam 17.00 WIB jam kerja sampai jam berapa?” tanya hakim.

“Kalau sesuai aturan dari jam 07.00 WIB setelah apel sampai jam 15.00 WIB sore,” kata Radite.

“Menerima surat sampai jam 15.00? Kalau lebih tidak diterima?” tanya hakim.

“Situasi pimpinan,” jawab Radite.

Diketahui, Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J menjadi korban pembunuhan berencana yang diotaki Ferdy Sambo pada 8 Juli 2022 lalu.

Brigadir J tewas setelah dieksekusi di rumah dinas Ferdy Sambo, Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Dalam perkara ini Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Bripka Ricky Rizal alias Bripka RR, Kuwat Maruf dan Bharada Richard Eliezer alias Bharada didakwa melakukan pembunuhan berencana.

Kelima terdakwa didakwa melanggar pasal 340 subsidair Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP dengan ancaman maksimal hukuman mati.

Tak hanya dalam kasus pembunuhan berencana Brigadir J , khusus untuk Ferdy Sambo juga turut dijerat dalam kasus perintangan penyidikan atau obstruction of justice bersama Hendra Kurniawan , Agus Nurpatria, Chuck Putranto, Irfan Widianto, Arif Rahman Arifin, dan Baiquni Wibowo.

Para terdakwa disebut merusak atau menghilangkan barang bukti termasuk rekaman CCTV Komplek Polri, Duren Tiga.

Dalam dugaan kasus obstruction of justice tersebut mereka didakwa melanggar Pasal 49 juncto Pasal 33 subsidair Pasal 48 ayat (1) juncto Pasal 32 ayat (1) UU ITE Nomor 19 Tahun 2016 dan/atau dakwaan kedua pasal 233 KUHP subsidair Pasal 221 ayat (1) ke 2 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP.

Dijadwalkan Diperiksa dalam Sidang Lanjutan Kasus Brigadir J, Mantan Anak Buah Sambo 2 Kali Mangkir

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Dijadwalkan Diperiksa dalam Sidang Lanjutan Kasus Brigadir J, Mantan Anak Buah Sambo 2 Kali Mangkir

Merasa Disudutkan, Saksi AKP Rifaizal Samual Adu Argumen dengan JPU saat Sidang Kasus Brigadir J

3 Kali Dipanggil, Ketua RT Komplek Polri Tak Hadir jadi Saksi, Kesaksian Dibacakan Jaksa Jaksa

Usai Dipecat, Hendra Kurniawan Tampil dengan Rambut Baru di Persidangan Kasus Tewasnya Brigadir J

Sambo Naik Pitam hingga Wajah Memerah saat Anak Buahnya Ingin Buktikan Penembakan Lewat CCTV

Potret Penampilan Hendra Kurniawan saat Sidang, Pakai Sepatu Black Cloud 5 Seharga 140 Dolar AS

Momen Putra Bule Celine Evangelista Main Bareng Warga Lokal hingga Diajak Main ke Sawah: Oka Akamsi

Mulai Dapat Kepercayaan Lagi seusai Terjerat Kasus Narkoba, Nia Ramadhani Tulis Kisah Hidup di Novel

Kisah WNI yang Muncul di Video Klip “Dreamers” OST Piala Dunia 2022, Bongkar Sosok Asli Jungkook BTS

Keberadaan Marshanda Dipertanyakan saat Pemakaman Ayah Ben Kasyafani: Sebenarnya Sudah Dikabari

Anaknya Jadi Janda 3 Kali, Ibunda Dewi Perssik Ngebet Pengen Punya Menantu Lagi, Minta yang Terbaik

Mahasiswa Gelar Demo Tuntut Baim Wong Ditangkap Imbas Kasus Prank KDRT, Polisi: Ini Sudah Diproses

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!