Ekstrimis Sayap Kanan Berencana Ubah Tatanan Jerman dengan Kekerasan

Ekstrimis Sayap Kanan Berencana Ubah Tatanan Jerman dengan Kekerasan

tribunwarta.com – Jerman pada Rabu (7/12/2022) menahan 25 anggota dan pendukung kelompok sayap kanan yang menurut jaksa sedang mempersiapkan penggulingan negara dengan kekerasan.

Dilansir dari Reuters, beberapa anggota dicurigai merencanakan serangan bersenjata di parlemen.

Jaksa mengatakan kelompok itu terinspirasi oleh teori konspirasi negara bagian QAnon dan Reichsbuerger, yang tidak mengakui legitimasi Jerman modern.

Mereka bersikeras bahwa “Deutsche Reich” yang jauh lebih besar masih ada meskipun Nazi kalah dalam Perang Dunia Kedua.

Plot tersebut membayangkan seorang mantan anggota keluarga kerajaan Jerman, yang diidentifikasi sebagai Heinrich XIII PR di bawah undang-undang privasi Jerman, sebagai pemimpin di negara masa depan.

Sementara tersangka lainnya, Ruediger vP, adalah kepala cabang militer dan kantor kejaksaan.

Dikatakan Heinrich, yang menggunakan gelar pangeran dan berasal dari keluarga kerajaan Reuss, yang telah memerintah sebagian Jerman timur, telah menghubungi perwakilan Rusia, yang dilihat kelompok itu sebagai kontak utama untuk membangun tatanan barunya.

Dikatakan tidak ada bukti bahwa perwakilan telah bereaksi positif terhadap permintaan tersebut.

Kedutaan Rusia di Jerman dikutip oleh kantor berita RIA mengatakan lembaga diplomatik dan konsuler Rusia di Jerman tidak mempertahankan kontak dengan perwakilan kelompok teroris dan kelompok ilegal lainnya.

Menteri Dalam Negeri Jerman Nancy Faeser mengatakan pemerintah akan menanggapi dengan kekuatan penuh hukum terhadap upaya semacam itu terhadap negara.

Dia mengatakan penyelidikan lebih lanjut akan mengungkapkan sejauh mana rencana kudeta kelompok itu telah berkembang.

“Penyelidikan memberikan gambaran sekilas tentang ancaman teroris dari lingkungan Reichsbuerger,” kata Faeser dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa negara konstitusional tahu bagaimana mempertahankan diri melawan “musuh demokrasi”.

Seorang tentara aktif dan beberapa cadangan juga termasuk di antara mereka yang diselidiki, kata juru bicara dinas intelijen militer kepada Reuters.

Prajurit aktif tersebut adalah anggota pasukan elit KSK Bundeswehr, yang telah dirombak dalam beberapa tahun terakhir karena sejumlah insiden sayap kanan.

Penyelidik mencurigai anggota individu kelompok itu memiliki rencana konkret untuk menyerbu majelis rendah parlemen Bundestag di Berlin dengan kelompok bersenjata kecil, kata kantor kejaksaan.

Pada Agustus 2020, pengunjuk rasa menyerbu tangga gedung parlemen Reichstag Jerman, beberapa di antaranya memegang bendera sayap kanan, selama pawai massal menentang pembatasan virus corona.

Badan intelijen domestik Jerman mengaitkan sekitar 21.000 orang dengan gerakan Reichsbuerger (Warga Negara Reich), dengan sekitar 5 persen dari mereka dipandang sebagai ekstrimis sayap kanan.

Sekitar 2.100 Reichsbuerger siap menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuan mereka, menurut laporan tahunan 2021 badan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!