Aliansi Mahasiswa Universitas Andalas Gelar Aksi Demo, Berulangkali Teriakan ‘Ganyang Predator’

Aliansi Mahasiswa Universitas Andalas Gelar Aksi Demo, Berulangkali Teriakan ‘Ganyang Predator’

tribunwarta.comTRIBUNNEWS.COM, PADANG- Teriakan ‘Ganyang Predator’ dari ratusan massa dari Aliansi Mahasiswa Universitas Andalas (Unand) di depan gedung Rektorat Unand, Senin (26/12/2022) terus bergema.

‘Ganyang Predator’ kerap kali diteriakkan massa aksi yang ditujukan kepada oknum dosen yang diduga telah melakukan kekerasan seksual kepada mahasiswi.

Teriakan itu sebagai bentuk tuntutan kepada pimpinan kampus Unand untuk segera mengusut tuntas kasus kekerasan seksual yang terjadi di lingkungan kampus.

Pantauan TribunPadang.com, sejumlah tuntutan disampaikan massa aksi lewat media spanduk.

Sejumlah spanduk bertuliskan ‘Kami bersama korban’, ‘hidup korban’, ‘Jangan diam, Lawan !!, #usut tuntas’, serta ‘Arsitek peradaban tidak pantas dilecehkan’.

Teddy dalam orasinya meminta keseriusan pimpinan kampus Unand dalam menyelesaikan kasus kekerasan seksual yang dilakukan oknum dosen yang baru-baru ini terkuak ke permukaan.

“Hari ini kita bersolidaritas kepada korban, berpihak kepada korban,” ujar Teddy.

Ia melanjutkan, aksi ini merupakan peringatan keras untuk semua predator seksual di lingkungan kampus.

Unand, kata dia, harus mengevaluasi pengamanan kampus, dan harus menyediakan ruang aman bagi seluruh mahasiswa.

Seorang orator lainnya mengatakan, kasus kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh oknum dosen dari Fakultas Ilmu Budaya (FIB) ini telah mencoreng wajah Unand sebagai lembaga pendidikan.

Sang orator mengatakan bahwa kasus kekerasan seksual juga menampar Ranah Minang yang memegang teguh prinsip ‘Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah’.

“Unand lawan predator, eksekusi dosen cabul,” teriak dia.

Kata dia, Rektorat dan elemen kampus harus melakukan pendampingan penuh terhadap korban, baik itu secara psikologis dan psikis.

Selain itu, pimpinan kampus harus menjamin keamanan keluarga korban.

“Kampus kita telah tercoreng karena oknum itu,” tukas dia.

Orator lainnya juga menyampaikan, oknum dosen terduga pelaku harus dihukum seberat-beratnya.

Diberitakan sebelumnya, Satuan Tugas Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (PPKS) Universitas Andalas (Unand) menyebut, delapan orang menjadi korban pelecehan yang dilakukan oknum dosen FIB Unand inisial KC.

Ketua Satgas PPKS Unand Dr. dr Rika Susanti mengatakan relasi kuasa menjadi penyebab oknum Dosen FIB Unand lecehkan 8 mahasiswi tersebut.

“Adanya relasi kuasa antara dosen dan mahasiswa, ya terkait nilai dan mata kuliah,” ujar Rika Susanti, Jumat (23/12/2022).

Rika Susanti mengatakan, tidak ada ancaman untuk memperburuk nilai mahasiswa tersebut.

Pelaku oknum dosen FIB Unand inisial KC ini menawarkan perbaikan nilai terhadap mahasiswi.

Menurutnya, ada satu korban yang mengalami pelecehan seksual kategori berat yang berujung pada persetubuhan.

Korban ini tidak sampai hamil namun mengalami trauma dan tidak berani kuliah lagi.

“Korban sudah dua semester tidak kuliah,” ujarnya.

Rika Susanti mengatakan, ke depan pihaknya akan terus melakukan sosialisasi pencegahan kekerasan seksual di lingkungan kampus.

Sementara itu, Wakil Rektor I Unand Prof Mansyurdin mengatakan, pimpinan Universitas Andalas (Unand) membebastugaskan seorang oknum dosen Fakultas Ilmu Budaya (FIB) yang diduga telah melakukan pelecehan seksual kepada mahasiswi.

Mansyurdin mengatakan, terduga pelaku telah dinonaktifkan sebagai dosen sejak tanggal 20 Desember 2022

“Pak rektor sudah memberikan bebas fungsi sebagai dosen, dekan FIB juga sudah membeberkan secara detail sanksi itu kepada yang bersangkutan tidak boleh mengajar, tidak membimbing, dan tidak boleh beraktivitas pada akademik di kampus,” ujar Mansyurdin, Jumat (23/12/2022). (TribunPadang.com/Wahyu Bahar)

Artikel ini telah tayang di TribunPadang.com dengan judul Ratusan Mahasiswa Demo Rektorat Unand Terkait Pelecehan, Teriakan ‘Ganyang Predator’ Menggema

Nasib Dosen Universitas Andalas seusai Lecehkan 8 Mahasiswa dengan Ancaman Tak Luluskan Mata Kuliah

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Nasib Dosen Universitas Andalas seusai Lecehkan 8 Mahasiswa dengan Ancaman Tak Luluskan Mata Kuliah

Korban Pelecehan Oknum Dosen Universitas Andalas Berujumlah 8 Orang, Salah Satu Sempat Dirudapaksa

Relasi Kuasa Jadi Modus Oknum Dosen Unand Lakukan Pelecehan, Janjikan Nilai Bagus untuk Korbannya

Oknum Dosen Universitas Andalas Lecehkan Siswa hingga Ancam Tak Luluskan, Ketua DPRD Sumbar Soroti

Oknum Dosen Pelaku Pelecehan Seksual 8 Mahasiswi di Universitas Andalas Dijatuhi Sanksi Berat

Aliansi Mahasiswa Banyumas Gelar Demo, Tolak Pengesahan RKUHP & Tuntut Jokowi Tertibkan Perpu

Viral Kisah Wanita di Aceh Dinikahi Pria Asal Romania, Baru Bertemu Sekali Langsung Jatuh Hati

Nasib Tragis Anggota TNI di Probolinggo Tewas Tertabrak Kereta Api, Hendak Ajak 2 Anaknya ke Pantai

Guru Besar Filsafat Moral Ungkap Bharada E Dilema saat Diperintah Ferdy Sambo Tembak Brigadir J

Soal Prioritas Anggaran untuk TNI, Begini Kata Panglima TNI Yudo Margono

Sosok Pria Asal Bekasi Hilang Misterius seusai Dirawat di RS, Pamit ke Istri Mau Pergi ke Bank

Hasnaeni ‘Wanita Emas’ Klarifikasi soal Dugaan Asusila yang Dilakukan Ketua KPU Hasyim: Tidak Benar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!