Taman Wisata Alam Mangrove Angke ditanami 1.454 mangrove

Taman Wisata Alam Mangrove Angke ditanami 1.454 mangrove

tribunwarta.com – Universitas Prasetiya Mulya melakukan gerakan penanaman 1.454 bibit mangrove di Kawasan Mangrove Pulau Harapan dan Taman Wisata Alam Mangrove Angke, Kapuk, Jakarta dalam rangkaian perayaan hari jadinya.

“Pada ulang tahun Universitas Prasetiya Mulya kali ini saya memperkenalkan istilah Fundamental Resetting, salah satu aspeknya adalah peralihan dari homosentrisme dimana semua yang dilakukan hanya untuk kepentingan manusia dan membawa banyak kerusakan, seperti contohnya global warming, menjadi bio village dimana manusia adalah bagian dari bumi, bukan pemilik bumi,” kata Prof. Dr. Djisman S. Simandjuntak selaku Rektor Universitas Prasetiya Mulya dalam keterangannya pada Kamis.

Dia menambahkan bahwa seperlima dari hutan mangrove dunia berada di Indonesia. Oleh sebab itu kegiatan ini dilakukan sebagai upaya untuk membangkitkan kesadaran akan kelestarian bumi dan mangrove memainkan peran yang luar biasa dalam ekosistem kehidupan yang kompleks.

Tanpa mangrove dapat terjadi abrasi dan ombak akan menerjang, serta pada akhirnya bumi bisa kehilangan banyak hal penting dari lingkungan.

“Oleh karena itu saya berharap para civitas academica Universitas Prasetiya Mulya tidak hanya sukses pada karir tetapi juga menjadi profesional yang sadar akan kehidupan atau green life within work sehingga dapat turut melindungi dan memelihara keberlangsungan bumi demi masa depan semua makhluk hidup,” kata Prof. Dr. Djisman S. Simandjuntak.

Selain sebagai salah satu rangkaian peringatan 40 tahun Universitas Prasetiya Mulya bertemakan “Embarking on Fundamental Resetting”, pelaksanaan penanaman bibit mangrove ini juga menjadi bagian dari acara wisuda Universitas Prasetiya Mulya tahun 2022.

Tema ini memiliki makna kesadaran akan perlunya menata ulang berbagai aspek dalam kehidupan sebagai umat manusia guna mencapai masa depan yang lebih baik bagi generasi mendatang. Penataan ulang ini salah satunya berkaitan dengan isu keberlangsungan bumi dan titik kritis tipping point pemanasan global yang apabila terlampaui maka dampaknya tidak dapat lagi diputarbalikkan.

“Bekerja sama dengan Carbon Ethics dalam penyelenggaraan kegiatan ini, Universitas Prasetiya Mulya akan menanam 1.454 bibit mangrove, dimana 1.404 bibit mewakili jumlah wisudawan Universitas Prasetiya Mulya di tahun 2022 yang akan ditanam di Kawasan Mangrove Pulau Harapan, Kepulauan Seribu dan 50 bibit mangrove lainnya akan ditanam di Taman Wisata Alam Mangrove Angke, Kapuk, Jakarta. Selain bibit mangrove, 25 orang wisudawan berprestasi juga akan diberikan satu baby coral untuk diadopsi di lokasi CarbonEthics Bali,” kata Sandy Harianto, Ketua Panitia Wisuda Prasmul 2022.

Lebih jauh lagi, sebagai upaya melindungi dan melestarikan bumi, Universitas Prasetiya Mulya telah dan akan terus melakukan berbagai program keberlanjutan.

Sebagai contoh yaitu kawasan kampus Universitas Prasetiya Mulya yang ditanami dengan berbagai tanaman yang mencerminkan biodiversitas hayati tumbuhan Indonesia, sampah-sampah yang ada dalam kawasan kampus akan dipilah menjadi sampah yang dapat didaur ulang dan tidak dapat didaur ulang, serta proses pembelajaran di berbagai program studi yang sudah memasukkan tema sustainability sebagai bagian dari mata kuliah yang ditawarkan.

“Kami menyadari bahwa penanaman bibit mangrove hanyalah salah satu bagian kecil bagi upaya membuat bumi tetap layak ditempati oleh berbagai makhluk hidup hingga ke generasi anak cucu kita mendatang. Namun, Universitas Prasetiya Mulya juga berharap bahwa program ini dapat menjadi salah satu upaya untuk menyampaikan bahwa tindakan sekecil apapun untuk menyelamatkan bumi berguna dan layak untuk dilakukan,” kata Prof. Djisman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!