Kronologi Kisruh di Keraton Solo Versi Kubu Raja: Orang-orang Tak Dikenal Masuk hingga Bentrok

Kronologi Kisruh di Keraton Solo Versi Kubu Raja: Orang-orang Tak Dikenal Masuk hingga Bentrok

tribunwarta.com – Pihak kubu Sasonoputro buka suara terkait kronologi kisruh yang terjadi di Keraton Solo .

Diketahui bentrokan Keraton Solo disebut-sebut terjadi antar dua kubu keluarga yang saling berselisih.

Yakni dari kubu Sasonoputro yang mengatasnamakan Sri Susuhunan Pakubuwono XIII dan Lembaga Dewan Adat (LDA), atau kubu Gusti Moeng .

Sri Susuhunan Pakubuwono XIII adalah raja di Keraton Solo yang saat ini menjabat.

Sementara Gusti Moeng , bernama lengkap Gusti Kanjeng Ratu Wandansari adalah putri dari pasangan Sri Susuhunan Pakubuwana XII dengan Kanjeng Raden Ayu Pradapaningrum.

Terkait kronologi, Wakil Pengageng Sasana Wilapa Keraton Solo, KP H Dani Nur Adiningrat memberikan penjelasan.

Pihaknya membenarkan jika kelompok yang bentrok dengan kubu Gusti Moeng adalah kubu PB XIII.

“Pertama, mereka masuk satu minggu ini mencari pencuri dengan cara tidak benar. Membawa orang-orang tidak dikenal,” ungkap dia dikutip dari TribunSolo.com , Senin (26/12/2022).

“Kedua, ketika hari Sabtu pencuri tidak ketemu, terus kita dari keamanan Keraton ditugasi Sinuhun untuk mengamankan pintu ternyata tidak diperbolehkan (LDA) dan menduduki sampai sekarang,” jelasnya.

Lalu kata KP Dani, pada Selasa (19/12/2022), kelompok LDA menggelar latihan menari Bedhaya Ketawang.

Menurutnya, kubu LDA tidak berhak mengadakan tarian ini, tarian Bedhaya Ketawang hanya boleh ditampilkan atas perintah Sinuhun.

“Ketika ajaran Bedhaya Ketawang ternyata dari utusannya Sinuhun tim penari siap, yogo siap, sinden siap, ternyata mereka (kubu Gusti Moeng ) mengadakan dulu di Sasono Semoko,” jelasnya.

“Padahal ajaran Bedhoyo Ketawang itu adalah otoritas Raja. Yang melaksanakan itu harus atas dhawuh Raja penguasa Kasunanan Surakarta,” tuturnya.

Terakhir, terjadilah bentrok saat para petugas melakukan pengamanan di beberapa titik.

Lantas juga berlanjut pada penganiayaan diduga dilakukan oleh putri Raja Keraton Solo kepada salah satu petugas Sentono Keraton Solo .

“Berlanjut ketika ada lagi petugas Sentono, Kanjeng Adit, berusaha mengamankan pintu. Ternyata mendapat perlakuan fisik oleh oknum Gustin Moeng,” jelasnya.

KP Dani mengatakan, Kanjeng Adit melakukan pengamanan karena banyak orang yang tidak dikenal berseliweran di dalam area Keraton Solo .

Putri Raja Keraton Solo Ngaku Dipukuli Pakai Bambu dan Alami Luka: Tiba-tiba 50 Orang Masuk

Gusti Raden Ayu (GRAy) Devi Lelyana Dewi disebut menjadi salah satu korban bentrokan di Keraton Solo , Jawa Tengah, Jumat malam (23/12/2022).

Putri kedua Sri Susuhunan Pakubuwana XIII, GRAy Devi Lelyana Dewi mengatakan dirinya mengalami luka-luka.

“Penyebabnya saya tidak tahu. Tiba-tiba sekitar 50 orang mau masuk, mengunci pintu Kamandungan,” kata GRAy Devi Lelyana Dewi.

GRAy Devi Lelyana Dewi mengatakan, keponakannya bahkan dipukuli oleh orang-orang tersebut.

Dan keponakannya yang lain sampai ditodong pistol.

Akibatnya, GRAy Devi Lelyana Dewi mengaku mengalami luka memar di tangan saat mencoba melawan penutupan Kamandungan atau akses masuk keraton.

“Tangan saya, dipukulin pakai bambu pas melepaskan kawat. Ini saya mau visum. (Proses hukum) iya ini,” katanya, dikutip dari TribunSolo.com .

Cucu Raja Pakubuwono XIII Ngaku Ditodong Pistol oleh Anggota Polri

Dalam bentrokan tersebut, cucu Raja mengaku menjadi korban penodongan pistol oleh aparat kepolisian.

Disebutkan juga cucu Sri Susuhunan Pakubuwono XIII , BRM Suryo Mulyo, mengaku ditodong senjata api.

Cucu Raja tersebut mengatakan orang yang menodongkan senjata api tersebut adalah anggota Polri.

“Saya diginiin (mengisyaratkan tangan seperti ditodongi senjata api),” ujarnya, mengutip TribunSolo.com.

“‘Isoh meneng ra mas?’ Ditodong didorong. ‘Ojo peh aku nganggo klambi biasa terus kowe nyepelekke aparat‘,” tuturnya mengikuti perkataan oknum tersebut.

(Bisa diam tidak mas, jangan karena saya tidak memakai seragam lantas anda menyepelekan aparat)

Kronologi Versi LDA

Awalnya peristiwa yang terjadi pada Jumat malam sekitar pukul 19.00 WIB ini, melibatkan puluhan orang yang memaksa mengunci Kamandungan atau akses pintu masuk ke Keraton Solo .

Informasi dari Gusti Moeng, mengatakan pihak Sasonoputro membawa sekitar 50 orang untuk mengusir Gusti Moeng sekeluarga, dilansir TribunSolo.com .

Akibatnya, terjadi bentrok hingga empat orang harus dilarikan ke Rumah Sakit Kustati untuk mendapat perawatan.

Menurut kuasa hukum KRA Christophorus Aditiyas Suryo Admojonegoro, Agung Susilo, empat orang tersebut berasal dari pihaknya.

Kata Kapolresta Solo

Kapolresta Solo, Kombes Pol Iwan Saktiadi, berupaya membantu permasalahan keluarga di Keraton Solo ini agar diselesaikan baik-baik dan secara kekeluargaan.

“Keraton ini semuanya adalah kerabat. Artinya saudara, kalau pun memang nanti ada hal-hal yang memang kurang terjalinnya komunikasi, kami arahkan untuk masing-masing dari yang ada di Keraton ini yang mungkin untuk saling bicara disesuaikan secara kekeluargaan,” katanya, Jumat (23/12/2022) malam, dilansir Kompas.com.

Rencananya, polisi akan mengakomodasi pertemuan kedua pihak yang berselisih paham di Keraton Surakarta dalam waktu dekat.

“Insya Allah nanti mungkin ke depan, Senin, Selasa atau Rabu depan, akan kami coba undang untuk mediasi gitu ya.”

“Jadi kami arahkan untuk beliau-beliau yang memang jika memang ada mungkin komunikasi yang tersumbat agar beliau bisa menyelesaikan,” ujarnya.

(Tribunnews.com/Garudea Prabawati) (TribunSolo.com/Ahmad Syarifudin) (Kompas.com/Fristin Intan Sulistyowati)

Kronologi Keraton Solo Ricuh, Cucu Sri Susuhunan Pakubuwono XIII Ngaku Diserang dan Ditodong Pistol

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Kronologi Keraton Solo Ricuh, Cucu Sri Susuhunan Pakubuwono XIII Ngaku Diserang dan Ditodong Pistol

Kronologi Kericuhan di Keraton Solo, Cucu PB XIII Ngaku Ditodong Pistol Oknum Polisi

Pengakuan Putri Raja Keraton Solo, Mengaku Dipukul Pakai Bambu: Tiba-tiba 50 Orang masuk

Kapolresta Bantah Tudingan Oknum Polisi Terlibat Kisruh Internal Keraton Solo, Main Todong Pistol

Sosok 2 Kubu yang Berseteru di Keraton Solo: Paku Buwono XIII dan LDA Pimpinan Gusti Moeng

Konflik Keraton Solo Bertahun-tahun, Dua Kubu Belum Kunjung Mediasi, Ditolak oleh Pihak PB XIII

Viral Kisah Wanita di Aceh Dinikahi Pria Asal Romania, Baru Bertemu Sekali Langsung Jatuh Hati

Nasib Tragis Anggota TNI di Probolinggo Tewas Tertabrak Kereta Api, Hendak Ajak 2 Anaknya ke Pantai

Guru Besar Filsafat Moral Ungkap Bharada E Dilema saat Diperintah Ferdy Sambo Tembak Brigadir J

Soal Prioritas Anggaran untuk TNI, Begini Kata Panglima TNI Yudo Margono

Sosok Pria Asal Bekasi Hilang Misterius seusai Dirawat di RS, Pamit ke Istri Mau Pergi ke Bank

Hasnaeni ‘Wanita Emas’ Klarifikasi soal Dugaan Asusila yang Dilakukan Ketua KPU Hasyim: Tidak Benar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!