Kemenkes siapkan empat pilar strategi penanganan kanker

Kemenkes siapkan empat pilar strategi penanganan kanker

tribunwarta.com – Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular, Kementerian Kesehatan Dr. Eva Susanti, S.Kp.,M.Kes mengatakan pemerintah menerapkan strategi guna menanggulangi penyakit kanker yang terdiri dari empat pilar.

Eva mengatakan keempat pilar tersebut adalah promosi kesehatan, perlindungan khusus, deteksi dini dan penanganan kasus. Hal ini juga mencakup layanan paliatif seperti yang tercantum dalam Peraturan Menteri Kesehatan No 71 Tahun 2015 tentang Penanggulangan Penyakit Tidak Menular.

“Kita juga secara berkala akan menyediakan pemeriksaan kanker di puskesmas. Keempat strategi ini harus dilakukan bersama-sama lintas sektor untuk memberikan informasi danedukasi seluas-luasnya,” ujar dr. Eva dalam diskusi media di Jakarta, Sabtu.

Kanker merupakan penyakit tidak menular (PTM) yang mengancam jiwa. Akan tetapi, masih banyak masyarakat yang minim pengetahuan dan informasi terkait kanker khususnya ovarium jika dibandingkan dengan payudara atau serviks.

Hal ini menjadi salah satu penghambat upaya deteksi dini dan pencegahan lebih awal. Di dunia kanker ovarium merupakan penyebab kematian nomor delapan bagi perempuan, sedangkan di Indonesia Di Indonesia, berada di peringkat ketiga dari sisi insiden dan tingkat kematian.

Eva mengatakan Kemenkes semakin menggencarkan kampanye deteksi dini untuk kanker ovarium. Penyebaran informasi ini pun dilakukan melalui berbagai media termasuk TikTok agar lebih menarik perhatian masyarakat khususnya anak muda untuk memiliki kesadaran dalam melakukan pemeriksaan dini.

“Kita membuat edukasi, melalui sosial media melalui influencer agar orang-orang mau deteksi dini, agar penanganannya juga lebih baik dan ini membutuhkan dukungan berbagai pihak,” kata Eva.

Selain itu, Kemenkes juga melakukan transformasi layanan kesehatan pada tingkatan primer dengan memberikan peralatan yang lebih baik di puskesmas serta penyuluhan kepada petugas medis tentang deteksi dini kanker.

“Pertama memang kita masih di kanker payudara karena jumlahnya banyak banget, kemudian kanker serviks. Kader-kader posyandu juga kita perkuat pengetahuan mereka untuk mengajak masyarakat usia produktif untuk periksa kanker,” ujarnya.

“Ya memang pelan-pelan tapi akan kita bereskan ini,” lanjut Eva.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!