Apakah Makan Keju Baik bagi Kesehatan? Simak Penjelasannya

Apakah Makan Keju Baik bagi Kesehatan? Simak Penjelasannya

tribunwarta.com

Tentu saja, keju adalah bahan pokok di dapur, tetapi bagaimana keju bekerja di dalam tubuh kita?

Supan membahas beberapa manfaat kesehatannya.

• Membantu melindungi gigi

Makan keju ternyata dapat membantu mengurangi gigi berlubang dengan beberapa cara berbeda.

Ketika kita mengunyah keju, keju merangsang aliran air liur di mulut dan itu membantu memecah plak, serta menghilangkan gula.

Selain itu, makan keju juga dapat mengurangi jumlah bakteri kariogenik di mulut berkat kasein (protein utama keju) dan protein whey yang ditemukan dalam keju.

“Ini adalah jenis keuntungan tak terduga untuk makan keju,” terang Supan.

“Studi menunjukkan bahwa produk susu memang memberikan perlindungan pada gigi kita,” sambung dia.

• Mengurangi tekanan darah tinggi

Beberapa penelitian telah melihat bagaimana produk susu, termasuk keju, dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi.

Pemikirannya adalah bahwa peptida bioaktif penghambat enzim pengubah angiotensin membantu pengaturan tekanan darah.

“Saya akan mengambil studi tersebut dengan sebutir garam,” ujar Supan.

“Keju mungkin memiliki beberapa sifat yang menurunkan tekanan darah tinggi, tetapi kandungan natrium keju juga merupakan sesuatu yang akan meningkatkan tekanan darah.”

“Jadi, saya tidak akan berlebihan atau mulai mengonsumsi keju sebagai metode untuk menurunkan tekanan darah tinggi,” ungkapnya.

• Mencegah penyakit jantung dan diabetes

Beberapa jenis keju seperti brie, cheddar dan blue mengandung asam linoleat terkonjugasi (CLA), asam lemak omega-6 yang ditemukan dalam produk susu dan daging sapi.

Masih banyak yang belum kita ketahui tentang CLA.

Sementara penelitian awal menunjukkan bahwa CLA dapat membantu meningkatkan panel lipid dan menurunkan kadar gula darah, ada diskusi tentang efek buruk CLA, karena tidak banyak penelitian pada manusia yang telah dilakukan.

Tetapi, penelitian juga menunjukkan bahwa mendapatkan CLA dari keju atau makanan lain mungkin lebih baik daripada hanya mengonsumsi suplemen CLA.

“Satu hal yang perlu diketahui tentang CLA dan keju secara umum adalah bahwa kita cenderung mendapatkan lebih banyak nutrisi dan jumlah CLA ketika kita makan keju [dari susu sapi] yang makan rumput,” kata Supan.

Label dan kemasan biasanya akan menyoroti jika keju telah dibuat dengan 100 persen susu yang diberi makan rumput, yang berarti susu berasal dari sapi yang makan rumput dan hanya rumput.

Ini membantu mendukung usus yang sehat.

Keju cottage, provolone, dan Swiss adalah beberapa jenis keju yang mengandung probiotik, bakteri baik yang dapat mempertahankan atau membantu mencapai mikrobioma usus yang sehat.

“Ada keju tertentu yang dapat membantu kesehatan usus,” terang Supan.

“Pilihan seperti cheddar, parmesan, gorgonzola, dan gouda adalah keju yang sangat baik untuk menyediakan bakteri baik dan menjaga usus kita tetap bahagia,” jelas dia.

• Sumber asam lemak omega-3 yang baik

Asam lemak omega-3 dapat bermanfaat bagi berbagai bagian tubuh, yakni otak, jantung, mata, sistem kekebalan tubuh, dan sistem pencernaan.

Tubuh kita tidak secara efisien memproduksi asam lemak tak jenuh, jadi kita biasanya mendapatkan nutrisi dari makanan seperti ikan.

Departemen Pertanian AS (USDA) merekomendasikan agar orang dewasa mendapatkan lebih banyak ikan berminyak setiap minggunya, yaitu sekitar 250 miligram omega-3.

“Sebenarnya ada sejumlah keju yang memiliki asam lemak omega-3,” kata Supan.

“Hal yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa produk susu yang diberi makan rumput cenderung sedikit lebih baik bagi kita,” tambah dia.

Nutrisi dalam keju

Keju mengandung kalsium, lemak, protein dan sejumlah vitamin A, B, 12, zinc, serta riboflavin.

Keju juga mengandung selenium, antioksidan yang membantu sistem kekebalan tubuh kita.

“Bagi banyak orang, keju adalah sumber utama kalsium dalam makanan mereka,” kata Supan.

“Ini bisa menjadi cara yang bagus bagi orang-orang untuk memenuhi kebutuhan kalsium tersebut.”

“Keju juga menyediakan protein, yang merupakan sesuatu yang mungkin tidak terpikirkan oleh orang-orang pada saat itu. Tetapi, kita membutuhkan protein untuk menjaga otot kita tetap kuat dan sehat,” tutur dia.

Dan ingat, cara terbaik untuk mendapatkan kalsium adalah dari makanan, bukan dari suplemen.

“Jika kita merasa membutuhkannya dari suplemen, kita bisa berkonsultasi dengan dokter sebelum menambahkan suplemen apa pun,” jelasnya.

Dampak negatif makan keju

Sekarang, untuk sisi negatifnya, keju tinggi kalori, lemak jenuh dan garam, serta rendah serat.

“Seseorang dengan masalah jantung yang parah, yang benar-benar berusaha untuk menjaga tekanan darah mereka mungkin harus sangat membatasi atau menghilangkan keju karena jumlah lemak jenuh dan natrium,” kata Supan.

Menurut dia, jika kita memiliki masalah jantung dan tetap ingin makan keju, maka tetap berpegang pada sekitar 28 gram berkualitas tinggi sehari, atau bahkan mungkin kurang dari itu beberapa kali seminggu.

Bila kita sedang hamil, dokter menyarankan agar tidak makan keju lunak, karena ada kemungkinan kecil bahwa varietas tersebut tidak dipasteurisasi dan mungkin mengandung listeria.

Dan jika kita tidak toleran terhadap laktosa, beberapa keju seperti muenster dan parmesan memiliki jumlah laktosa yang lebih rendah.

“Tapi yang terbaik adalah mencoba dan membatasi berapa banyak keju yang kita makan jika kita tidak toleran terhadap laktosa,” kata Supan.

“Terlalu banyak makan keju juga dapat membahayakan usus,” ujar dia.

Jadi, ketika kita menimbang sisi negatifnya, apakah keju sepadan dengan semua manfaatnya.

Supan mengungkapkan, keju memiliki manfaat yang jelas.

“Meskipun kita harus berhati-hati dengan jumlah keju yang kita makan karena beberapa sisi negatifnya, menikmati keju dalam jumlah sedang adalah hal yang tepat,” imbuh dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!