Wall Street Ditutup Menguat, Ditopang Nike dan FedEx

Wall Street Ditutup Menguat, Ditopang Nike dan FedEx

tribunwarta.com – JAKARTA, Bursa Saham Amerika Serikat (AS) atau Wall Street ditutup menguat pada perdagangan Rabu (21/12/2022) waktu setempat atau Kamis (22/12/2022) dinihari WIB.

Penguatan Wall Street ditopang sentimen positif pendapatan kuartalan Nike dan FedEx, yang mengurangi kekhawatiran investor terhadap tekanan inflasi. Tiga indeks saham utama Wall Street ditutup lebih tinggi sekaligus menandai kenaikan harian terbesar mereka sejauh ini di bulan Desember.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 526,74 poin, atau 1,6 persen, menjadi 33.376,48, S&P 500 (.SPX) naik 56,82 poin, atau 1,49 persen, menjadi 3.878,44 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 162,26 poin, atau 1,54 persen, menjadi 10.709,37.

Perusahaan energi (.SPNY) adalah pemenang terbesar di antara 11 sektor industri utama S&P, menambahkan 1,89 persen, karena minyak berjangka naik.Perolehan terkecil di antara sektor-sektor tersebut adalah bahan pokok konsumen (.SPLRCS), yang ditutup naik 0,8 persen.

Saham Nike Inc melonjak 12 persen setelah mengalahkan ekspektasi laba untuk kuartal kedua karena permintaan liburan yang kuat dari pembeli Amerika Utara, sementara FedEx ditutup naik 3,4 persen dan saham operator kapal pesiar Carnival Corp (CCL.N) melonjak 4,7 persen setelah membukukan lebih kecil dari -perkiraan kerugian kuartalan.

FedEx Corp (FDX.N), yang memicu aksi jual pasar pada bulan September setelah menarik perkiraan keuangan, memberikan panduan keuangan dan mengumumkan rencana pemotongan biaya 1 miliar dolar AS.

AMC Entertainment Holdings Inc (AMC.N) ditutup naik 4,3 persen setelah operator rantai bioskop mengatakan pihaknya menangguhkan pembicaraan untuk mengakuisisi aset tertentu dari Cineworld Group (CINE.L) yang bangkrut.

Selain itu, kepercayaan konsumen AS naik ke level tertinggi delapan bulan di bulan Desember karena inflasi turun dan pasar tenaga kerja tetap kuat sementara ekspektasi inflasi 12 bulan turun menjadi 6,7 persen, terendah sejak September 2021.

“Kami melihat reli yang luas. Ini dibantu oleh komentar perusahaan yang optimis dan peningkatan kepercayaan konsumen,” kata Angelo Kourkafas, ahli strategi investasi di Edward Jones di St. Louis mengacu pada Nike dan FedEx.

Namun, data hari Rabu juga menunjukkan bahwa penjualan rumah yang ada di AS merosot 7,7 persen ke level terendah 2,5 tahun di bulan November karena pasar perumahan dirugikan oleh tingkat hipotek yang lebih tinggi.

Data tersebut mungkin memicu harapan investor bahwa Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed) dapat melonggarkan kebijakan pengetatannya terhadap suku bunga acuan.

“Pada tingkat makro Anda memiliki kelemahan ekonomi tetapi pada tingkat mikro Anda memiliki perusahaan yang tangguh dan memberikan ekspektasi positif dari perspektif pendapatan. Kombinasi itu akan menjadi positif,” kata Brian Price, kepala manajemen investasi untuk Commonwealth Financial Network di Waltham, Mass.

Kekhawatiran resesi menyusul kenaikan suku bunga berkepanjangan bank sentral AS telah sangat membebani ekuitas dan ketakutan ini telah menempatkan S&P di jalur penurunan tahunan terbesar sejak 2008 dan penurunan untuk Desember.

“Masih ada banyak ketidakpastian dan kita cenderung melihat banyak volatilitas di awal tahun karena kita bisa berada dalam lingkungan resesi ringan,” kata Kourkafas dari Edward Jones.

Pada perdagangan Wall Street, Rabu (21/12/2022), sebanyak 9,81 miliar saham berpindah tangan, dibandingkan dengan rata-rata 11,16 miliar untuk 20 sesi terakhir.

Editor : Jeanny Aipassa

Follow Berita iNews di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!