Produksi minyak OPEC turun pada November setelah pemotongan dijanjikan

Produksi minyak OPEC turun pada November setelah pemotongan dijanjikan

tribunwarta.com – Produksi minyak OPEC telah turun pada November, dipimpin oleh eksportir utama Arab Saudi dan anggota Teluk lainnya, setelah aliansi OPEC+ yang lebih luas menjanjikan pengurangan produksi yang tajam untuk mendukung pasar di tengah prospek ekonomi yang memburuk, sebuah survei Reuters menemukan pada Rabu (30/11/2022).

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) memompa 29,01 juta barel per hari (bph) bulan ini (November), survei menemukan, turun 710.000 bph dari Oktober. Pada September, produksi OPEC menjadi yang tertinggi sejak 2020.

OPEC dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, telah meningkatkan produksi hampir sepanjang tahun 2022 karena permintaan pulih. Untuk November, dengan harga minyak yang melemah di tengah kekhawatiran resesi, grup tersebut melakukan pemotongan terbesar sejak awal pandemi COVID-19 pada tahun 2020.

Keputusan mereka untuk November menyerukan pemotongan 2 juta barel per hari dalam target produksi OPEC+, di mana sekitar 1,27 juta barel per hari dimaksudkan berasal dari 10 negara OPEC yang berpartisipasi.

Produksi telah melampaui jumlah yang ditargetkan karena banyak produsen – terutama Angola dan Nigeria – tidak memiliki kapasitas untuk memompa lebih banyak karena investasi yang tidak mencukupi dan, dalam kasus Nigeria, pencurian minyak mentah.

Produksi dari 10 anggota turun 720.000 barel per hari bulan ke bulan, survei menemukan, meninggalkan produksi aktual 800.000 barel per hari di bawah target produksi grup pada November. Kekurangan pada Oktober adalah 1,36 juta barel per hari.

Sebagai hasil dari produksi yang berada di bawah target, OPEC melakukan pemotongan yang dijanjikan secara berlebihan dengan tingkat kepatuhan 163 persen pada November, menurut survei tersebut.

OPEC+ akan bertemu secara virtual pada Minggu (4/11/2022) untuk meninjau kebijakan produksinya dan diperkirakan tidak akan membuat perubahan apa pun.

Pada November, Arab Saudi telah memangkas produksi sebesar 500.000 barel per hari dibandingkan Oktober, survei tersebut menemukan, hampir semua dari jumlah yang dijanjikan. Uni Emirat Arab dan Kuwait membuat pembatasan terbesar berikutnya.

Aljazair memotong sekitar setengah dari jumlah yang dijanjikan dan Irak, produsen terbesar kedua OPEC yang meminta kuotanya ditingkatkan, hampir tidak menurunkan produksi pada November, menurut survei.

Angola dan Nigeria masing-masing meningkatkan produksi pada November tetapi keduanya memompa jauh di bawah kuota mereka, demikian temuan survei tersebut. Nigeria membukukan kenaikan terbesar OPEC, dibantu oleh ekspor minyak mentah Forcados yang lebih tinggi.

Ada sedikit perubahan dalam produksi di Libya, Iran dan Venezuela, yang semuanya dikecualikan dari pengurangan produksi OPEC.

Survei Reuters bertujuan untuk melacak pasokan ke pasar. Ini didasarkan pada data pengiriman yang disediakan oleh sumber eksternal, data aliran Refinitiv Eikon, informasi dari pelacak kapal tanker seperti Petro-Logistik, dan informasi yang diberikan oleh sumber di perusahaan minyak, OPEC, dan konsultan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!