PLN Hanya Gunakan 57 Persen Dana PMN Tahun Ini

PLN Hanya Gunakan 57 Persen Dana PMN Tahun Ini

tribunwarta.com – Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo memperkirakan Penyertaan Modal Negara (PMN) sebesar Rp 5 triliun dapat terserap hingga akhir tahun 2022 sebesar 57 persen. Hal ini disampaikan Darmawan dalam rapat bersama Komisi VI DPR RI, di Jakarta, Senin (28/11/2022).

“Program kelistrikan PMN tahun anggaran 2022 tersebar di seluruh Indonesia. Prognosa penyerapan pada akhir tahun 2022 senilai Rp 2,87 triliun atau setara 57 persen. Selebihnya akan diserap pada tahun berikutnya,” kata Darmawan.

Pada tahun 2022, PLN mengajukan PMN sebesar Rp 5 triliun yang sudah cair 100 persen dalam dua tahap yakni pada 24 Oktober dan 27 Oktober 2022.

Alokasi PMN tersebut digunakan untuk pembangunan pembangkit energi baru terbarukan (EBT), mencakup membangun infrastruktur pembangkitan dengan sumber daya setempat berupa PLTA dan PLTP sebesar Rp 22 miliar.

Kemudian, dana PMN juga digunakan untuk pembangunan transmisi dan gardu induk di daerah terpencil dengan anggaran Rp 2,56 triliun.

Selanjutnya, untuk distribusi dan lisdes atau penyambungan pelanggan, serta mendukung daerah pariwisata super prioritas sebesar Rp 2,22 triliun.

“PMN digunakan untuk meningkatkan rasio elektrifikasi PLN. Di tahun 2021, rasio elektrifikas (RE) PLN 97,26 persen, dengan PMN RE PLN meningkat menjadi 97,49 persen di Oktober 2022,” jelas dia.


Darmawan menargetkan, pada Desember 2022 RE PLN bisa mencapai 97,53 persen, dan di tahun 2023 mencapai 97,8 persen.

Darmawan juga mengatakan, alokasi PMN akan difokuskan pada daerah 37 untuk menciptakan titik-titik ekonomi baru. Selain itu juga diharapkan dapat memenuhi kebutuhan dasar masyarakat di kawasan tersebut.

“Alokasi PMN di daerah 3T akan menghadirkan listrik untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat dan akan menciptakan multiplier effect melalaui peningkatan penyerapan tenaga kerja, peningkatan kualitas pendidikan, peningkatan pelayanan sektor kesehatan, hasil produksi sektor industri, produktivitas sektor marine, dan produktivitas di sektor agrikultur,” ujarnya.

Di tahun 2023, PLN mengajukan PMN sebesar Rp 10 triliun dengan alokasi pembangunan EBT mencakup PLTA, PLTS, PLTP, dan PLTM sebesar Rp 1,7 triliun.

Kemudian, untuk pembangunan transmisi dan gardu induk Rp 3,7 triliun, serta untuk distribusi dan lisdes sebesar Rp 4,48 triliun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!