Pertamina Garda Terdepan Dekarbonisasi

Pertamina Garda Terdepan Dekarbonisasi

tribunwarta.com – JAKARTA, Investor.id – PT Pertamina dinilai menjadi garda terdepan upaya dekarbonisasi. Hal itu dibuktikan pada berbagai peran aktif BUMN tersebut dalam memitigasi karbon, guna mencapai target nol emisi pada 2060.

Demikian disampaikan Koordinator Indonesia Energy Watch (IEW), M Adnan Rarasina di Jakarta, Minggu (11/12/2022). “Pertamina menunjukkan komitmen luar biasa. Mereka berperan sangat aktif dalam upaya mencapai target net zero emission (NZE) pada 2060. Jadi, tidak berlebihan dikatakan Pertamina menjadi garda terdepan dekarbonisasi,” kata Adnan.

Adnan menambahkan, Pertamina membuktikan keseriusan upaya dekarbonisasi melalui berbagai langkah strategis,termasuk melalui percepatan transisi energi, keterlibatan dalam pengembangan kawasan industri hijau, dan juga partisipasi aktif dalam Business 20 (B20), yang merupakan bagian dari G20 di Bali beberapa waktu lalu.

“Pertamina sangat komit dengan Peta Jalan (Road Map) NZE yang telah diluncurkan. Semua itu bukti mereka sebagai garda terdepan. Bahkan, di tingkat global, keseriusan Pertamina juga diakui, dengan meraih peringkat kedua ESG untuk kategori industri minyak dan gas. Semua itu kan fakta,” lanjut dia.

Adnan melanjutkan, komitmen Pertamina juga ditunjukkan dengan memberikan perhatian penuh pada pengembangan energi baru terbarukan (EBT) melalui transformasi ekonomi hijau. Salah satu dukungan penuh akselerasi transisi energi tersebut ditunjukkan melalui partisipasi aktif dalam B20.

Pengembangan kawasan industri hijau, kata dia, juga menjadi salah satu contoh peran serta Pertamina dalam dekarbonisasi. Misalnya, ketika BUMN itu berperan dalam pengembangan green industry cluster di Jababeka. Peran serta Pertamina dalam kawasan tersebut antara lain melalui pemasangan panel untuk pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) atap.

Pengembangan kawasan industri hijau, menurut Adnan, memang sangat penting. Untuk Jababeka misalnya, di dalamnya terdapat 2.000 lebih perusahaan dari 30 negara. Selain Pertamina, beberapa perusahaan yang berkolaborasi menciptakan klaster net zero pertama di Asia Tenggara tersebut antara lain Hitachi, Unilever, dan L’Oréal.

“Salah satu penyumbang karbon terbesar saat ini memang kalangan industri. Untuk itu, upaya Pertamina dalam mengembangkan kawasan industri hijau diharapkan berpengaruh cukup nyata terhadap dekarbonisasi. Terpenting, upaya tersebut tidak berhenti sampai di sana, namun harus berkelanjutan,” pungkas dia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!