Pengalihan Isu? – Medcom.id

Pengalihan Isu? – Medcom.id

DUA pekan terakhir, perbincangan isu soal adanya pengalihan isu terus menghangat. Riuhnya pemberitaan aksi peretas bernama Bjorka diyakini sebagian kalangan merupakan bentuk pengalihan isu penyidikan kasus Ferdy Sambo.
 
Bukan cuma itu. Riuh nan gaduh soal Jenderal Dudung Abdurachman yang marah karena TNI disebut mirip ‘gerombolan melebihi ormas’ oleh anggota DPR Effendi Simbolon dalam rapat di Senayan juga dihubung-hubungkan dengan usaha pengalihan isu.
 
Pula, berubah-ubahnya alasan PSSI membatalkan penggunaan Jakarta International Stadium (JIS) sebagai tempat bertanding timnas senior pada laga FIFA Matchday, ada yang menyebutkan pengalihan isu. Penjelasan Ketua Umum dan Sekjen PSSI bukannya menjernihkan duduk persoalan, melainkan malah menambah dosis kecurigaan.


Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


 
Paling gres, tulisan usil pegiat media sosial Eko Kuntadhi yang dianggap menghina Ustazah Imaz Fatimatuz Zahra dari Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, tidak lepas dari tudingan pengalihan isu. Eko sudah meminta maaf. Ustazah Imaz juga sudah memaafkan. Namun, spekulasi ihwal pengalihan isu tidak lantas mereda.
Isu tentang adanya pengalihan isu lumrah terjadi di kalangan khalayak yang menggemari teori konspirasi. Teori konspirasi berkecambah di lingkungan yang tingkat literasinya rendah. Orang malas berpikir. Makin rajin bergosip. Terjadi pendangkalan intelektual.
 
Bagi penakzim teori konspirasi, pengalihan isu dianggap suatu cara mengalihkan fokus orang-orang pada suatu pemberitaan. Ketika orang-orang sibuk mengikuti pemberitaan suatu kasus besar, lambat laun pemberitaan itu (entah sengaja atau tidak) ditenggelamkan dan digantikan dengan berita lain yang lebih menghebohkan.
 
Pagi, siang, malam, berita tersebut terus-menerus disiarkan dan diperbincangkan banyak media. Timbullah kecurigaan adanya pengalihan isu. Pengalihan isu, walaupun banyak dibicarakan, diperdebatkan, tak pernah bisa dibuktikan secara riil.
 
Saya jadi ingat para penganut teori ‘bumi datar’. Bahkan, tokoh penganut ‘bumi datar’, yaitu Mike Hughes, harus meregang nyawa karena jatuh dari roket buatannya, hanya untuk membuktikan eksperimennya bahwa bumi itu datar, bukan bulat.
 
Orang percaya dan meyakini teori konspirasi juga amat mungkin dipengaruhi kemalasan berpikir lebih dalam atau membaca banyak informasi atau referensi. Akhirnya, langsung pada kesimpulan bahwa kejadian atau peristiwa ini dan itu ialah bagian dari teori konspirasi atau persekongkolan.
 
Ramai pula tudingan pengalihan isu. Bjorka membetot perhatian. Apalagi, hingga detik ini belum bisa diidentifikasi siapa sesungguhnya hacker yang mengobrak-abrik data pribadi itu.

Ada kabar bahwa Bjorka berhasil ditangkap. Eh, enggak tahunya ‘Bjorka kw’. Untuk itu, kian dipercayalah bahwa perburuan Bjorka ialah bagian dari konspirasi belaka. Tujuannya mengalihkan isu kasus Sambo, kasus penaikan harga BBM, dan seterusnya.
 
Begitulah logika ogah rumit. Tidak terlalu bermasalah jika sikap ‘mamik’ (malas mikir) itu tidak dipasarkan kepada khalayak. Risiko kemalasan berpikir ditanggung sendiri.
 
Namun, apa jadinya bila orang yang malas berpikir lalu menggunakan teori konspirasi dan memasarkan isu pengalihan isu? Tentu akan banyak yang menjadi korban.
 
Sebagai sebuah perbincangan, bagi sebagian orang, teori konspirasi dan isu pengalihan isu itu ‘gurih’. Namun, dia serupa gibah, yang kalau tidak disaring berpotensi menjadi fitnah. Menyemai kedangkalan dan kemalasan berpikir akan menuai kemandekan, bahkan kemunduran. Padahal, bangsa ini mau maju, bukan mandek, apalagi mundur.

 

Artikel ini bersumber dari www.medcom.id.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *