Pasar IPO hampir terhenti, pemimpin bursa perkirakan “booming” di 2023

Pasar IPO hampir terhenti, pemimpin bursa perkirakan “booming” di 2023

tribunwarta.com – Perlambatan global dalam penawaran umum perdana (IPO) karena volatilitas pasar yang tinggi dan peraturan atas pencatatan baru dari China telah menciptakan permintaan terpendam yang dapat menyebabkan booming IPO pada 2023, kata eksekutif industri pada konferensi Reuters NEXT.

IPO global mencapai rekor tertinggi pada 2021, didorong oleh reli pasar saham dan suku bunga terendah, tetapi jumlah perusahaan yang go public telah melambat tajam tahun ini karena bank-bank sentral bergegas menaikkan suku bunga dalam upaya menjinakkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, yang mengguncang pasar dalam prosesnya.

“Jelas kalender underwriting (penjaminan emisi) efektif nol dan jika Anda adalah perusahaan underwriting, Anda tidak menghasilkan pendapatan apa pun,” kata Chief Executive Morgan Stanley James Gorman dalam konferensi pada Kamis (1/12/2022).

Hasil yang diperoleh dari IPO tahun ini turun sekitar 93 persen dibandingkan 2021, kata Lynn Martin, presiden Intercontinental Exchange Inc’s (ICE) New York Stock Exchange.

“Alasan perusahaan tidak datang ke pasar bukan karena uang pasar publik tidak kuat,” katanya dalam sebuah wawancara pada Rabu (30/11/2022). Faktanya, dalam rencana kami luar biasa. Alasan mengapa ini tidak masuk ke pasar adalah karena semua volatilitas di pasar.

Volatilitas telah meningkat sejak awal pandemi dengan peningkatan besar dalam perdagangan elektronik yang didorong oleh algoritme, yang menyebabkan lonjakan volume yang lebih cepat dan lebih besar daripada yang terlihat bahkan lima tahun lalu, kata Kepala Eksekutif LSEG Group, David Schwimmer pada Kamis (1/12/2022).

Ada sekitar 200 perusahaan yang saat ini menunggu untuk go public di Nasdaq, yang berada di bawah kisaran 250-300 selama beberapa tahun terakhir, CEO Nasdaq Inc, Adena Friedman mengatakan pada Rabu (30/11/2022).

Pasar IPO telah “hampir berhenti” karena investor menunggu kejelasan seputar sejauh mana suku bunga akan naik, katanya.

“Kami berharap paruh kedua tahun ’23 menjadi peluang bagi perusahaan untuk keluar, tetapi saya perkirakan paruh pertama yang tenang,” katanya.

Peningkatan pengawasan atas praktik akuntansi perusahaan China yang tercatat di Amerika Serikat telah menjadi faktor lain dalam perlambatan IPO.

Nasdaq menunda IPO beberapa perusahaan kecil China pada Oktober karena menyelidiki reli jangka pendek setelah IPO perusahaan tersebut, sementara di awal tahun, lima perusahaan milik negara China yang auditnya telah diawasi oleh regulator AS dihapuskan dari NYSE .

Martin dari NYSE mengatakan potensi kesepakatan antara AS dan otoritas China untuk mengizinkan audit AS atas perusahaan yang berbasis di China tampak menjanjikan.

Hasil IPO di Hong Kong Exchanges and Clearing Ltd (HKEX) berada di jalur untuk berada pada level terendah dalam satu dekade, dirugikan oleh perlambatan ekonomi China, tindakan keras peraturan yang telah memperketat pengawasan atas penggalangan dana perusahaan di luar China daratan, dan ketegangan geopolitik .

Ada sekitar 100 perusahaan dalam rencana HKEX, banyak di antaranya sedang menunggu sentimen pasar membaik sehingga valuasi mereka lebih tinggi ketika masuk ke pasar, Ketua HKEX Laura Cha mengatakan pada konferensi Reuters NEXT pada Rabu (30/11/2022).

“Saya cukup yakin aktivitas pasar IPO akan kembali sangat cepat di tahun baru,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!