Minyak turun jelang pertemuan OPEC+ dan larangan UE atas minyak Rusia

Minyak turun jelang pertemuan OPEC+ dan larangan UE atas minyak Rusia

tribunwarta.com – Minyak berjangka tergelincir 1,5 persen dalam perdagangan berombak pada akhir transaksi Jumat (Sabtu pagi WIB), menjelang pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) pada Minggu (4/12) dan larangan Uni Eropa (UE) pada minyak mentah Rusia pada Senin (5/12).

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari merosot 1,31 dolar AS atau 1,5 persen, menjadi menetap di 85,57 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Januari terpangkas 1,24 dolar AS atau 1,5 persen, menjadi ditutup di 79,98 dolar AS per barel.

Kedua kontrak turun, setelah keluar dan masuk dari wilayah negatif, tetapi membukukan kenaikan mingguan pertama mereka masing-masing sekitar 2,5 persen untuk Brent dan 5,0 persen untuk WTI, setelah tiga minggu berturut-turut mencatat penurunan.

“Pedagang akan ragu-ragu untuk menjual selama akhir pekan jika ada gemuruh yang berkembang bahwa OPEC+ mungkin mencoba untuk mengejutkan pasar pada pertemuan akhir pekan mereka,” kata Phil Flynn, seorang analis di grup Price Futures.

OPEC+ secara luas diperkirakan akan tetap pada target terbarunya untuk mengurangi produksi minyak sebesar 2 juta barel per hari (bph) ketika bertemu pada Minggu (4/12), tetapi beberapa analis percaya bahwa harga minyak mentah dapat turun jika kelompok tersebut tidak melakukan pemotongan lebih lanjut.

“Minyak mentah membawa risiko akhir pekan yang lebih signifikan dan bisa sangat fluktuatif pada pembukaan minggu depan,” kata analis Oanda, Craig Erlam, pandangan yang digaungkan oleh analis lainnya.

Produksi minyak Rusia bisa turun 500.000 menjadi 1 juta barel per hari pada awal 2023 karena larangan Uni Eropa atas impor melalui laut mulai Senin (5/12), kata dua sumber di produsen utama Rusia.

Polandia menyetujui kesepakatan Uni Eropa untuk batas harga 60 dolar AS per barel pada minyak lintas laut Rusia, yang memungkinkan blok untuk bergerak maju dengan secara resmi menyetujui kesepakatan tersebut selama akhir pekan, Duta Besar Polandia untuk Uni Eropa Andrzej Sados, mengatakan.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan batas harga minyak Rusia akan disesuaikan dari waktu ke waktu sehingga Uni Eropa dapat bereaksi terhadap perkembangan pasar.

Minyak mentah Ural Rusia diperdagangkan sekitar 70 dolar AS per barel pada Kamis (1/12/2022) sore. Batas itu dirancang untuk membatasi pendapatan ke Rusia, sementara tidak mengakibatkan lonjakan harga minyak.

Mengirim sinyal bullish, China akan mengumumkan pelonggaran protokol karantina COVID-19 dalam beberapa hari, sumber mengatakan kepada Reuters, yang akan menjadi perubahan besar dalam kebijakan konsumen minyak terbesar kedua di dunia, meskipun analis memperingatkan pembukaan kembali ekonomi yang signifikan adalah kemungkinan berbulan-bulan lagi.

Jumlah rig minyak AS, indikator produksi di masa depan, tetap tidak berubah minggu ini, menurut data dari Baker Hughes. Kekhawatiran juga mempercepat serpih AS tidak dapat lagi meningkatkan produksi dalam waktu singkat.

Data pemerintah juga menunjukkan bahwa pemberi kerja AS menambahkan lebih banyak pekerjaan dari yang diharapkan pada November sementara pendapatan rata-rata per jam juga meningkat, berpotensi memberi Federal Reserve lebih banyak insentif untuk menaikkan suku bunga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!