ILO catat “penurunan mencolok” dalam upah riil di seluruh dunia

ILO catat “penurunan mencolok” dalam upah riil di seluruh dunia

tribunwarta.com – Krisis inflasi yang parah dikombinasikan dengan perlambatan global dalam pertumbuhan ekonomi menyebabkan penurunan tajam dalam upah bulanan riil di banyak negara, mengurangi daya beli kelas menengah dan sangat memukul rumah tangga berpenghasilan rendah, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) mengatakan pada Rabu (30/11/2022).

Dalam “Laporan Upah Global 2022-2023”, ILO mengatakan bahwa upah bulanan global turun secara riil menjadi minus 0,9 persen pada paruh pertama tahun 2022, pertama kali dalam abad ini pertumbuhan upah global riil negatif.

Menurut laporan tersebut, upah riil di negara-negara Kelompok 20 (G20) pada paruh pertama tahun 2022 diperkirakan turun hingga minus 2,2 persen, sedangkan upah riil di negara-negara berkembang G20 tumbuh sebesar 0,8 persen, 2,6 persen lebih rendah dari tahun 2019, tahun sebelum pandemi COVID-19.

“Berbagai krisis global yang kita hadapi telah menyebabkan penurunan upah riil. Ini menempatkan puluhan juta pekerja dalam situasi yang mengerikan karena mereka menghadapi ketidakpastian yang semakin meningkat,” kata Direktur Jenderal ILO Gilbert F. Houngbo.

“Ketimpangan pendapatan dan kemiskinan akan meningkat jika daya beli masyarakat berpenghasilan terendah tidak dipertahankan. Selain itu, pemulihan pascapandemi yang sangat dibutuhkan dapat berisiko. Hal ini dapat memicu keresahan sosial lebih lanjut di seluruh dunia dan melemahkan tujuan mencapai kemakmuran dan perdamaian untuk semua,” komentarnya.

Laporan tersebut, yang mencakup data regional dan negara, menunjukkan bahwa di Amerika Utara (Kanada dan Amerika Serikat), pertumbuhan upah riil mereka rata-rata turun menjadi nol pada tahun 2021 dan turun menjadi minus 3,2 persen pada paruh pertama tahun 2022.

Di Uni Eropa, di mana skema retensi pekerjaan dan subsidi upah sebagian besar melindungi pekerjaan dan tingkat upah selama pandemi, pertumbuhan upah riil meningkat menjadi 1,3 persen pada tahun 2021 dan turun menjadi minus 2,4 persen pada paruh pertama tahun 2022.

Di Eropa Timur, pertumbuhan upah riil melambat menjadi 4,0 persen pada 2020 dan 3,3 persen pada 2021, dan turun menjadi minus 3,3 persen pada paruh pertama 2022.

“Kita harus memberikan perhatian khusus kepada pekerja di kelas menengah dan bawah dari skala gaji. Berjuang melawan penurunan upah riil dapat membantu menjaga pertumbuhan ekonomi, yang pada gilirannya dapat membantu memulihkan tingkat pekerjaan yang diamati sebelum pandemi,” Rosalia Vazquez -Alvarez, salah satu penulis laporan itu mengatakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!