Erick Thohir Klaim Sudah Lakukan Gebrakan dalam Bersih-bersih BUMN

Erick Thohir Klaim Sudah Lakukan Gebrakan dalam Bersih-bersih BUMN

tribunwarta.com – Menteri Badan Usaha Milik Negara ( BUMN ) Erick Thohir mengklaim telah melakukan gebrakan demi gebrakan dalam aksi bersih-bersih di tubuh BUMN.

“Tentu ini hasil kerja para direksi dan komisaris, tidak mungkin hasil ini tercapai tanpa kinerja mereka dan tentu para Wamen saya dan tim di Kementerian BUMN yang sudah benar-benar menjaga transformasi BUMN ,” ujar Erick dalam siaran pers, Senin (12/12/2022).

Erick mengatakan, sejak menerima amanah sebagai Menteri BUMN pada 2019, ia berupaya mewujudkan transformasi BUMN yang menyeluruh dan komprehensif.

Di tahun ketiga masa kerjanya, Erick mengaku bakal mendorong transformasi di BUMN mencapai 80 persen, dan bisa rampung 100 persen di tahun depan.

“Tidak mungkin revenue dan aset kita naik tanpa people dan system yang baik kita lakukan. Bagaimana tiga tahun terakhir, selama Covid-19, kita berkontribusi Rp 1.198 triliun atau Rp 68 triliun lebih tinggi daripada sebelum Covid-19,” kata Erick.

Dia mengatakan, Kementerian BUMN untuk pertamakali juga telah meluncurkan laporan keuangan BUMN secara konsolidasi. Hasilnya kata dia, laba BUMN yang pada tahun lalu sebesar Rp 124,7 triliun, kini mencapai Rp 155 triliun hingga kuartal III-2022.

“Tantangannya bisa tidak berkelanjutan, kadang-kadang Indonesia kalau sudah bagus, ganti manajemen, kepemimpinan berubah lagi, oleh karena itu saya minta tetap fokus pada people dan system,” ucapnya.


Erick mengklaim semasa kepemimpinannya, BUMN mencatat peningkatan jumlah kepemimpinan perempuan, dengan target sebanyak 25 persen kepemimpinan strategis BUMN diisi oleh perempuan pada 2023.

Tak hanya itu, ia juga mengklaim telah meningkatkan efisiensi organisasi dan keuangan dan mengurangi jumlah perusahaan, dari 108 perusahaan menjadi 41 perusahaan dan terus diefisienkan pada tahun depan.

“Dulu, dari 108 perusahaan hanya 11 perusahaan yang menyumbang dividen untuk negara. Kini, dari 41 perusahaan ada 20 perusahaan yang turut menyumbang dividen,” kata mantan Presiden Inter Milan itu.

Erick menyebut transformasi BUMN mulai membuahkan hasil dengan kondisi keuangan serta organisasi BUMN yang lebih kuat dan sehat. Dia juga yakin, BUMN bisa berperan lebih optimal sebagai tulang punggung ekosistem ekonomi nasional.

“Kini, meskipun transformasi BUMN belum mencapai 100 persen, Alhamdulillah BUMN telah berhasil membuka hingga 45 juta lapangan kerja bagi masyarakat melalui program-program yang berorientasi pada kesejahteraan rakyat,” ucap dia.

Bagi Erick, BUMN yang kuat dan sehat bisa menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi, serta mendorong kesejahteraan rakyat Indonesia tanpa ada satupun yang tertinggal.

Indonesia belum lama ini menyelenggarakan KTT G20, Erick mengaku tak ingin Indonesia sekadar menjadi pengikut dari ekosistem ekonomi bangsa lain.

Ke depannya Erick mengatakan melalui jaringan yang terbentuk pada momentum G20, BUMN akan terus mendorong program yang dapat berdampak pada kualitas kesejahteraan rakyat Indonesia.

“Momentumnya mungkin sudah lewat, namun banyak kesempatan yang bisa kita ciptakan untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia dan itu tidak boleh dilewatkan begitu saja. Selain mewujudkan visi tersebut, tidak kalah penting bagi Indonesia untuk terus peka dalam membaca iklim sosial politik dan ekonomi di tanah air,” ujarnya.

“Penting bagi para pemimpin bangsa untuk mengedepankan empati dalam membaca kebutuhan masyarakat. Apalagi sebentar lagi kita akan memasuki tahun politik yang rentan terhadap perubahan iklim sosial dan ekonomi masyarakat,” sambung Erick.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!