Ekspor gandum Rusia pada Desember mendekati rekor tertinggi

Ekspor gandum Rusia pada Desember mendekati rekor tertinggi

tribunwarta.com – Ekspor gandum dari Rusia, pemasok terbesar dunia, akan mendekati rekor tertinggi pada Desember, jika gangguan yang disebabkan oleh badai di rute laut utamanya, Laut Hitam teratasi, kata analis dan asosiasi eksportir.

Namun, selama seluruh musim pemasaran 2022/23 Juli-Juni, Rusia kemungkinan akan mengekspor kurang dari potensi panen yang besar karena komplikasi terkait sanksi Barat yang dikenakan pada Moskow, beberapa menambahkan.

Meskipun pembatasan tidak menargetkan biji-bijian, pejabat Rusia mengatakan sanksi yang dikenakan pada sektor keuangan Rusia atas apa yang disebut Moskow sebagai operasi militer khusus di Ukraina telah mempersulit eksportir biji-bijian untuk memproses pembayaran di bank dan mendapatkan kapal, pembiayaan perdagangan, dan asuransi.

Pada paruh pertama musim ini, menurut konsultan Sovecon yang berfokus pada Rusia, ekspor gandum akan menjadi 2,0 persen lebih tinggi dari tingkat yang sama tahun lalu, sebagian didorong oleh rekor panen tahun ini.

“Setelah banyak publisitas tentang sanksi tersembunyi dan intervensi dari komunitas internasional, ekspor biji-bijian Rusia perlahan kembali normal,” kata kelompok perdagangan Persatuan Eksportir Gandum Rusia di media sosial pada Rabu (7/12/2022).

Total ekspor biji-bijian Rusia, tidak termasuk pasokan ke Kazakhstan, Armenia, dan Belarusia, diperkirakan mencapai 26 juta ton pada Juli-Desember, naik 10 persen dari tahun lalu, asosiasi menambahkan.

“Ini tentu tidak buruk, tetapi potensi musim saat ini jauh lebih tinggi. Mudah-mudahan penurunan harga global (saat ini) akan meningkatkan permintaan dan melemahnya rubel akan meningkatkan margin penjualan.”

Rusia berada di jalur yang tepat untuk memanen biji-bijian sebanyak 150 juta ton, termasuk 100 juta ton gandum, pada 2022.

Menurut grup, tantangan untuk paruh kedua musim – Januari-Juni – akan menjadi kesulitan yang terkait dengan pemrosesan pembayaran jika sanksi Barat diperluas.

Mesir dan Turki secara tradisional adalah pembeli terbesar gandum Rusia, tetapi tidak ada data resmi yang tersedia tahun ini karena Moskow menangguhkan publikasi data ekspor dan imporuntuk menghindari “spekulasi” setelah mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari.

Sejak awal musim pada 1 Juli, Rusia menjual lebih banyak gandum daripada musim sebelumnya ke Arab Saudi, Aljazair, Pakistan, Brazil, dan Meksiko, kata analis di operator kereta api Rusia Rusagrotrans dalam sebuah catatan.

Rusia juga melanjutkan pasokan gandum ke Irak setelah jeda 10 tahun, tambah Rusagrotrans.

Sovecon dan konsultan lain IKAR memperkirakan ekspor gandum Desember sebesar 4,0-4,2 juta ton.

Itu mendekati rekor 4,3 juta ton yang ditetapkan pada Desember 2017, kata Sovecon, menambahkan bahwa Rusia mengekspor 4,3 juta ton gandum pada November.

Beberapa pedagang untuk sementara menghentikan pembelian dari petani di selatan Rusia minggu lalu, karena badai mempersulit pemuatan kapal di pelabuhan, tambahnya.

“Kita bisa mengulang angka November, tapi cuaca buruk di pelabuhan kemungkinan besar akan mencegahnya,” kata IKAR.

“Jika demikian, ekspor gandum setengah tahun akan mencapai sekitar 23,5 juta ton. Secara teknis masih memungkinkan, tetapi cukup sulit untuk mencapai target musiman kami sebesar 44 juta ton.”

Sovecon memperkirakan ekspor gandum Rusia Juli-Desember sebesar 22,9 juta ton, naik 2,0 persen tahun ke tahun dan sama dengan rata-rata lima tahun terakhir. Diperkirakan total ekspor biji-bijian Rusia pada 2022/23 mencapai 56,1 juta ton, termasuk 43,7 juta gandum.

Pedagang yang dikendalikan negara United Grain Company memperkirakan ekspor biji-bijian Rusia 2022/23 sebesar 53-54 juta ton, kata wakil ketuanya Ksenia Bolomatova pekan lalu, setelah meningkat pesat setelah awal musim yang lamban. Tanpa pembatasan terkait sanksi, jumlahnya akan lebih dari 60 juta ton, tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!