Apa Itu Resesi Global?

Apa Itu Resesi Global?

tribunwarta.com – Resesi global adalah resesi atau periode perlambatan ekonomi global bahkan penurunan output ekonomi yang mempengaruhi banyak negara di dunia. Dengan melemahnya daya beli rumah tangga, mayoritas kepala ekonom memperkirakan tingkat kemiskinan di negara-negara berpenghasilan rendah akan meningkat, dibandingkan dengan 60% di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Dana Moneter Internasional mendefinisikan resesi global sebagai penurunan tahunan per kapita nyata PDB Dunia (paritas daya beli tertimbang), didukung oleh penurunan atau memburuknya satu atau lebih dari tujuh indikator makroekonomi global lainnya. Diantaranya; produksi industri, perdagangan , arus modal, konsumsi minyak, tingkat pengangguran, investasi per kapita, dan konsumsi per kapita.

Bank-bank sentral di seluruh dunia telah menaikkan suku bunga tahun ini dengan tingkat sinkronisitas yang tidak terlihat selama lima dekade terakhir. Bank sentral di seluruh dunia secara bersamaan menaikkan suku bunga sebagai respons terhadap inflasi, dunia bergerak menuju resesi global pada tahun 2023 beserta serangkaian krisis keuangan di pasar negara berkembang.

Investor mengharapkan bank sentral menaikkan suku bunga kebijakan moneter global hingga hampir 4 persen hingga 2023, ini menjadi peningkatan lebih dari 2 poin persentase di atas rata-rata 2021. Untuk memangkas inflasi global ke tingkat yang konsisten, bank sentral mungkin perlu menaikkan suku bunga dengan tambahan 2 poin persentase.

Jika disertai dengan tekanan pasar keuangan, pertumbuhan PDB global akan melambat menjadi 0,5 persen pada 2023 atau kontraksi 0,4 persen dalam istilah per kapita yang akan memenuhi definisi teknis dari resesi global.

Presiden Grup Bank Dunia David Malpass mengakui bahwa pertumbuhan global melambat tajam, dengan kemungkinan perlambatan lebih lanjut karena lebih banyak negara jatuh ke dalam resesi. Kekhawatirannya adalah tren akan bertahan dengan konsekuensi jangka panjang yang menghancurkan orang-orang di pasar dan ekonomi negara berkembang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!