10 Perusahaan Pengelola Investasi Terbesar di Dunia, Ada BlackRock

10 Perusahaan Pengelola Investasi Terbesar di Dunia, Ada BlackRock

tribunwarta.com – JAKARTA – Banyak investor atau organisasi berinvestasi dengan bantuan perusahaan manajemen aset. Perusahaan-perusahaan ini mengendalikan investasi dan membuat keputusan investasi.

Sebuah perusahaan manajemen aset berinvestasi dan mengelola portofolio reksa dana dan sekuritas lainnya . Beberapa layanannya memang untuk individu yang sangat kaya, di mana investor ini biasanya menyerahkan kendali penuh atas portofolio mereka kepada manajer yang menangani aset mereka.

Melansir tadi The Balance, Selasa (27/12/2022) berikut deretan perusahaan pengelola investasi terbesar di dunia. Simak ulasannya.

10 Perusahaan Pengelola Investasi Terbesar

1. BlackRock

BlackRock bukan hanya pengelola aset terbesar di dunia, tetapi juga salah satu lembaga keuangan terbesar di dunia. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1988 dan go public pada tahun 1999.

Perusahaan ini telah berpengaruh dalam memajukan pertumbuhan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) melalui produk iShares-nya. iShares mencakup lebih dari seperempat aset BlackRock yang dikelola pada tahun 2021.

2. Vanguard

Vanguard dikenal dengan strategi investasi pasifnya. Ini berarti uang ditempatkan di reksa dana yang dirancang untuk mencerminkan aktivitas indeks tertentu atau pasar saham yang lebih luas.

Vanguard membanggakan rasio biaya rendah untuk sebagian besar dananya. Seiring dengan kian populernya layanan perusahaan, yaitu manajemen aset, Vanguard juga mengembangkan layanan broker, perencanaan keuangan, anuitas, dan layanan lainnya.

3. UBS Group

UBS Group memiliki empat divisi yang beroperasi di seluruh dunia. Perusahaan yang berbasis di Swiss menggambarkan dirinya sebagai “satu-satunya manajer kekayaan global yang sesungguhnya. UBS menawarkan layanan manajemen kekayaan dan manajemen aset.

4. Fidelity

Fidelity adalah perusahaan manajemen aset yang telah mengelola 30 juta pelanggan dengan menawarkan platform online bagi investor individu untuk membeli dan menjual sekuritas.

Fidelity juga mengelola seluruh portofolio atas nama klien. Pada musim panas 2018, menjadi berita utama ketika mulai menawarkan reksa dana dengan rasio biaya nol dan persyaratan investasi minimum.

5. State Street Global Advisors

State Street yang berbasis di Boston adalah anak perusahaan dari State Street Corporation. Ini mengelola investasi untuk berbagai klien institusional, termasuk nirlaba, pemerintah daerah, asosiasi, dan bahkan kelompok pendidikan.

6. Morgan Stanley

Mitra dan staf dari perusahaan JP Morgan dan Drexel membentuk Morgan Stanley di Wall Street pada tahun 1935. Ketika mengakuisisi platform investasi E*TRADE pada akhir tahun 2020, Morgan Stanley memiliki sekitar 68.000 karyawan di 39 negara.

7. JPMorgan Chase

Kebanyakan orang menganggap JPMorgan Chase sebagai bank investasi, tetapi juga memiliki bisnis manajemen aset yang kuat. Pada 2017, aset senilai US$1,3 triliun dipindahkan dari BlackRock sebagai bagian dari pengaturan hak asuh baru.

8. Allianz

Perusahaan Jerman ini pada dasarnya adalah perusahaan asuransi. Perusahaan ini mengoperasikan dua divisi manajemen aset: Allianz Global Investors dan PIMCO, di mana keduanya telah mengelola aset pihak ketiga sekitar US$2,17 triliun.

9. Capital Group

Capital Group didirikan pada tahun 1931 di Los Angeles. Itu mempekerjakan lebih dari 7.800 rekanan di 29 kantor di seluruh dunia pada Februari 2022.

10. Goldman Sachs

Manajemen aset hanyalah salah satu dari banyak layanan yang ditawarkan oleh Goldman Sachs. Jenis klien yang dilayaninya meliputi, pengelola investasi global, bank dan broker, pensiun, wakaf serta yayasan, korporasi, hingga pemerintah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!