News  

Pemprov DKI diminta antisipasi cacar monyet agar tidak meluas

Pemprov DKI diminta antisipasi cacar monyet agar tidak meluas

Jakarta (ANTARA) – Anggota Komisi D DPRD DKI Jakarta Hardiyanto Kenneth meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta mengantisipasi secara maksimal penyebaran penyakit cacar monyet (monkeypox) agar tidak meluas.
 

“Saya pernah mewanti-wanti secara verbal. Dinas Kesehatan DKI Jakarta harus benar-benar bisa mengantisipasi penyebaran kasus cacar monyet supaya tidak meluas, dan saya juga mengimbau kepada warga Jakarta agar mulai mengantisipasi dari masing-masing individu,” kata Kenneth melalui keterangan di Jakarta, Senin.

Baca juga: Hoaks! Cacar monyet menular lewat gigitan nyamuk

Lebih lanjut, anggota Komisi Bidang Pembangunan DPRD DKI ini juga mengharapkan Pemprov DKI Jakarta harus mempersiapkan langkah antisipasi penyebaran penyakit tersebut agar kasus cacar monyet tidak semakin mewabah, seperti kasus COVID-19.

 

Menurutnya, kasus COVID-19 bisa menjadikan satu pelajaran, bahwa virus yang belum ada vaksinnya tidak bisa dianggap enteng dan sebelah mata.
 

“Pemprov DKI harus sudah membuat perencanaan untuk pencegahan dan penanganan masalah virus ini secara masif, antisipasi sejak dini agar tidak mewabah seperti COVID-19, terlebih virus COVID-19 ini belum benar-benar selesai dan dengan munculnya virus cacar monyet, jika tidak ditangani dengan serius dikhawatirkan bisa menambah beban baru,” tutur dia.

 

Ketua IKAL PPRA LXII Lemhannas RI itu juga mengimbau warga Jakarta agar kembali mematuhi protokol kesehatan yang selalu digaungkan pemerintah, yaitu mencuci tangan, menggunakan masker, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, dan mengurangi mobilitas.

 

Selain itu, Kenneth menyarankan agar pemerintah memperketat sejumlah pintu masuk penyakit ini yang terkhusus di DKI Jakarta, langkah ini wajib dilakukan agar penyakit tersebut statusnya tidak meningkat menjadi pandemi.

 

“Karena virus ini tidak berasal dari Indonesia, jadi saya berharap pintu-pintu masuk ke Indonesia harus betul betul di awasi dengan ketat terkhusus di wilayah Jakarta. Kemenkes bisa melakukan pengecekan disejumlah pintu masuk dengan menggunakan peralatan yang mutakhir, sehingga indikasi awalnya bisa diketahui dan terdeteksi,” tutur Kepala Badan Penanggulangan Bencana (BAGUNA) DPD PDI Perjuangan Jakarta itu.

Baca juga: DKI belum keluarkan kebijakan isolasi terpusat untuk cacar monyet

 

Meski begitu, Kenneth menyebut masyarakat tidak perlu panik dengan temuan penyakit cacar monyet di Jakarta, kuncinya adalah menjaga kebersihan dan patuhi protokol kesehatan, serta tidak abai dengan soal kebersihan.

Sebelumnya, seorang pria warga Jakarta terkonfirmasi positif cacar monyet usai perjalanan luar negeri ke Eropa, dan baru tiba di Indonesia pada 8 Agustus 2022. Pasien ini sempat mengalami gejala demam pada 14 Agustus 2022 dan mengalami pembesaran kelenjar limfa, selain itu, juga muncul bercak cacar di bagian tubuh.

 

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin memprediksi penyakit Monkeypox atau cacar monyet yang teridentifikasi di Indonesia tidak akan menyebabkan pasien mengalami perburukan gejala hingga menyebabkan situasi fatal.

 

Berdasarkan data terkini Kemenkes RI, dari 39-40 ribu kasus konfirmasi cacar monyet di dunia, setidaknya 12 orang yang tercatat meninggal dunia usai terinfeksi. Dengan demikian, “fatality rate” atau tingkat kasus kematian cacar monyet bisa disebut sangat rendah atau berkisar 0,04 persen hingga 0,05 persen.

Melansir dari laman WHO Internasional, Monkeypox alias cacar monyet adalah penyakit yang disebabkan oleh virus monkeypox. Ini adalah infeksi zoonosis virus, yang berarti dapat menyebar dari hewan ke manusia, itu juga dapat menyebar dari orang ke orang.
 

Mereka yang berisiko lebih tinggi untuk penyakit parah atau komplikasi termasuk orang-orang yang sedang hamil, anak-anak dan orang-orang yang memiliki permasalahan sistem imun atau immunocompromised.

 

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!