Perwakilan 60 negara ikuti Konferensi Pariwisata Dunia di Sabah

Perwakilan 60 negara ikuti Konferensi Pariwisata Dunia di Sabah

tribunwarta.com – Sekitar 1.000 delegasi dari 60 negara mengikuti Konferensi Pariwisata Dunia (WTC) 2022 di Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia, Senin, guna membahas pemulihan pariwisata setelah pandemi global.

Sekretaris Jenderal Kementerian Pariwisata, Seni, dan Budaya Malaysia Saraya Arbimelalui pernyataan mengatakan dampak luar biasa dari pandemi di seluruh dunia dan berbagai krisis terus mengganggu jalur pertumbuhan sektor pariwisata.

“Namun, ada juga peluang besar bagi kita untuk memikirkan kembali dan membayangkan kembali pariwisata untuk masa depan yang lebih berkelanjutan, inklusif, dan tidak terlalu rentan terhadap guncangan,” katanya.

Terlepas dari hambatan ekonomi global yang menantang pada 2023 dan seterusnya, menurut dia, para ahli memiliki harapan besar untuk sektor pariwisata.

Kalangan itu juga disebutnya memprediksi permintaan yang terus berlanjut beserta peluang pertumbuhan baru dan pasar khusus yang muncul akibat pandemi.

Ia memberi contoh bahwa seiring denganberjalannya pemulihan pariwisata, batasan antara kerja, rumah, liburan dan perjalanan menjadi semakin kabur.

Kondisi seperti itu, kata Saraya,membutuhkan kolaborasi lebih besar antara pariwisata dan transportasi, kesehatan, keamanan, kota, dan sistem perkotaan menuju kelayakan hidup dan kualitas hidup yang lebih baik.

Aspek-aspek tersebut merupakan bagian dari prospek baru yang akan dibahas selama konferensi tersebut.

“Oleh karena itu, saya berharap tema yang dipilih ‘Tourism Futures Reimagined’ akan menginspirasi wawasan mendalam tentang tantangan, peluang, tren, dan prakiraan yang membentuk masa depan industri ini,” katanya.

Konferensi akan berlangsung pada 28-30 November 2022 dandilaksanakan oleh Kementerian Pariwisata, Seni dan Budaya Malaysia bersama Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO).

Konferensi tersebut melibatkan 30 ahli sebagai pembicara dari kalangan pembuat kebijakan pemerintah, pemimpin industri, dan akademisi.

Mereka, menurut Saraya, menyumbangkan pemikiran tentang masa depan pariwisata dan strategi yang mendorong pemulihan dan ketahanan pariwisata di dunia pascapandemi COVID-19.

Di antara sosok-sosok yang hadir pada WTC 2022 di Kota Kinabaluadalah Menteri Negara Kementerian Pariwisata Maladewa Ahmed Salih, Regional General Manager Tourism Australia Brent Anderson, danProfesor Emeritus Universitas Wisconsin-Stout Amerika Serikat Prof Jafar Jafari.

Selain itu, ada Co-founder Traveloka, Indonesia Albert dan perwakilan dari beberapa perusahaan terkait pariwisatainovatif di dunia, seperti Skift, Tripadvisor, TUI Group, dan Intrepid Travel.

KTT G20 pintu gerbang awal kebangkitan kembali pariwisata Bali

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!