The Fed Indikasikan Perlambatan Kenaikan Suku Bunga, Rupiah Menguat

The Fed Indikasikan Perlambatan Kenaikan Suku Bunga, Rupiah Menguat

tribunwarta.com – Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS di pasar spot pada sesi Kamis (30/11/2022) pagi hari menguat signifikan. Rencana bank sentral sentral AS, The Federal Reserve (The Fed) untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga acuan menjadi vitamin bagi rupiah.

Mengacu kepada data Bloomberg, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dibuka pada level Rp 15.608 per dollar AS, terapreisasi signifikan dibanding posisi penutupan sebelumnya sebesar Rp 15.732 per dollar AS.

Pukul 10.15 WIB, rupiah berada pada posisi Rp 15.636 per dollar AS, menguat 96 poin atau 0,61 persen.

Analis Sinarmas Futures Ariston Tjendra mengatakan, pernyataan Ketua The Fed Jerome Powell yang mengindikasikan adanya penurunan terhadap besaran kenaikan suku bunga acuan pada pertemuan bank sentral mendatang.

“Untuk penguatan hari ini ada 1 sentimen yang sangat berpengaruh yaitu pernyataan Jerome Powell dinihari tadi mengenai kebijakan suku bunga acuan AS ke depan,” kata dia, kepada Kompas.com, Kamis (1/12/2022).

Lebih lanjut Ia bilang, pasar juga menangkap sinyal bahwa kenaikan suku bunga The Fed tidak akan seagresif sebelumnya untuk tahun depan. Pelaku pasar merespons ini dengan masuk ke aset berisiko untuk memanfaatkan peluang.

Peralihan menuju aset berisiko terefleksikan dari indeks dollar AS yang tertekan. Mengacu data Investing, greenback tengah tertekan pada kisaran 105,63.

Mata uang Asia lain juga terpantau menguat signifikan terhadap dollar AS, mulai dari yen Jepang, dollar Hong Kong, dollar Singapura, won Korea Selatan, peso Filipina, rupee India, yuan China, ringgit Malaysia, hingga baht Thailand.

Meskipun nilai tukar rupiah cenderung menguat terhadap dollar AS, Ariston menyebutkan, pasar masih mewaspadai sentimen kebutuhan dollar AS. Sebab, menjelang akhir tahun kebutuhan dollar AS menjadi lebih tinggi.

“Pasar masih mewaspadai kebutuhan dollar dalam negeri yang biasanya tinggi di akhir tahun untuk keperluan korporasi yang bisa memberikan tekanan ke rupiah,” ucapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!