Pusing banyak hoaks, kepolisian Hong Kong serius garap public relations

Pusing banyak hoaks, kepolisian Hong Kong serius garap public relations

Kepolisian Hong Kong telah mengganti nama cabang hubungan masyarakatnya dan memperkenalkan mekanisme 24 jam untuk memantau “tercorengnya” pekerjaan polisi secara daring.

Public Relations Wing – sebelumnya dikenal sebagai Police Public Relations Branch – mengadakan upacara pembukaan di markas polisi di Wan Chai pada hari Senin (15/8), media lokal melaporkan.

Asisten Komisaris Chan Tung, yang akan mengawasi Public Relations Wing, mengatakan kepada pers Jumat lalu bahwa informasi yang salah dan “berita palsu” sebagian besar berada di balik memburuknya hubungan antara polisi dan masyarakat.

Akibatnya, salah satu tanggung jawab utama sayap PR adalah untuk “mendeteksi rumor lebih awal, dan secara proaktif memberikan klarifikasi sesegera mungkin.”

Sejak awal tahun, polisi telah bekerja sama dengan perusahaan teknologi untuk memperkenalkan mekanisme 24 jam yang memantau perdebatan online yang memanas dan kata-kata yang “mencoreng” aparat kepolisian.

Kepala Inspektur Polisi Karen Tsang mengatakan insiden yang terjadi pada 2019, ketika kota itu menyaksikan protes dan kerusuhan selama berbulan-bulan, menunjukkan bahwa informasi yang salah dapat menyebabkan “kehancuran yang mendalam dan lama.”

“Sampai sekarang, masih ada yang percaya bahwa orang meninggal di Stasiun Prince Edward, atau pemerkosaan terjadi di (pusat penahanan) San Uk Ling,” kata Tsang. “Oleh karena itu, kami merasa bahwa polisi memiliki tanggung jawab dan kebutuhan untuk mengidentifikasi informasi palsu secepat mungkin dan memperbaikinya.”

Pada 31 Agustus 2019, polisi antihuru-hara yang menggunakan tongkat menyerbu stasiun MTR Prince Edward setelah bentrokan selama berjam-jam. Petugas difilmkan sedang menyemprotkan merica ke dalam gerbong saat mereka mengusir wartawan dan petugas medis. Perbedaan dalam catatan resmi cedera dan penutupan stasiun memicu desas-desus yang belum diverifikasi tentang kematian warga sipil. Pengawas polisi sebagian besar membersihkan pasukan dari kesalahan tetapi menghadapi kritik karena kurang independensi dan kekuatan investigasi.

Secara terpisah, tuduhan pelecehan seksual dan kekerasan dibuat setelah 53 orang yang ditangkap dibawa ke San Uk Ling Holding Center pada malam 11 Agustus 2019. Dari mereka yang ditahan, 31 orang kemudian dirawat di rumah sakit, dengan enam dirawat karena patah tulang, meningkatkan kekhawatiran tentang potensi penyalahgunaan di pusat tersebut.

‘Hormati kebebasan pers’

Kepala Divisi Humas polisi yang baru mengatakan dia tidak setuju bahwa tindakan polisi yang diambil terhadap media Apple Daily dan Stand News yang tidak berfungsi telah menyebabkan penurunan kebebasan pers Hong Kong.

“Kepolisian… sangat menghormati kebebasan pers dan kebebasan individu. Siapa pun dapat mengekspresikan pandangan mereka secara daring, tetapi ada satu poin penting – mereka tidak dapat melanggar hukum,” kata Chan.

Ketika ditanya apakah polisi akan melanjutkan pertemuan dengan Asosiasi Jurnalis Hong Kong, Chan mengatakan mereka “tidak akan mengesampingkan” untuk berhubungan dengan organisasi mana pun, selama mereka mematuhi hukum.

Polisi keamanan nasional Hong Kong menggerebek ruang redaksi tabloid pro-demokrasi Apple Daily dan media online Stand News tahun lalu, dan menangkap beberapa tokoh kunci yang terkait dengan dua publikasi itu di bawah undang-undang keamanan nasional atau pelanggaran hasutan.

International Federation of Journalists mengatakan perjuangan Hong Kong untuk kebebasan media telah memasuki “permainan akhir” dalam laporan terbarunya tahun ini.


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!