Jelang Pengumuman Inflasi, IHSG Masih Berpotensi Tertekan

Jelang Pengumuman Inflasi, IHSG Masih Berpotensi Tertekan

tribunwarta.com – Indeks Harga Saham Gabungan ( IHSG ) ditutup menguat 69,24 poin atau 0,99 persen ke posisi 7.081,31 pada sesi perdagangan Rabu (30/11/2022). Penguatan ini mengakhiri tren bearish selama 3 perdagangan berturut-turut.

Kenaikan indeks bursa saham nasional selaras dengan nilai net buy investor asing yang mencapai Rp 802,18 miliar. Investor asing memborong emiten perbankan seperti Bank Mandiri (BMRI), Bank Negara Indonesia (BBNI), hingga Bank Central Asia (BBCA), sehingga kemudian mendongkrak indeks sektor keuangan.

Meskipun begitu, CEO Yugen Bertumbuh Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan, potensi tekanan terhadap IHSG masih ada pada sesi perdagangan Kamis (1/12/2022). Menurutnya, data inflasi yang akan dirilis oleh Badan Pusat Statistik (BPS) akan menjadi perhatian utama investor.

Selain itu, indeks harga konsumen (IHK) pada November 2022 diproyeksi masih terjaga. Hasil survei pemantauan harga Bank Indonesia (BI) menunjukkan, pada November akan terjadi inflasi sebesar 0,18 persen secara bulanan (month to month/mtm).

“Kondisi perekonomian yang cukup stabil dapat memberikan perkiraan inflasi dalam kondisi normal dan stabil, sehingga jika terjadi kenaikan merupakan hal wajar dimana perekonomian terlihat mulai bergerak seiring dengan mulai membaiknya situasi,” tutur dia, dalam risetnya, Rabu.

Namun selama rentang konsolidasi belum mampu digeser ke arah yang lebih baik, maka para investor disarankan untuk tetap waspada. William memprediksi, pada hari ini IHSG bergerak pada rentang 7.011-7.157.


“Investor masih harus mewaspadai adanya potensi tekanan terbatas,” ucapnya.

Beberapa saham yang menarik untuk dicermati untuk perdagangan hari ini menurut William ialah AALI, BBCA, TLKM, INDF, BBNI, TBIG, AKRA, dan SMRA.

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis atau sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!